Selasa, 28 Juni 2011

LOTR [ part 23]


LG mempersembahkan :
Part 23 : Bukan Aku?
POV    : Rio

Ada apa ini?.
Iya, ada apa gerangan ini?.
Saya kasih tahu ya, pemirsa.. sekarang saya lagi duduk di kantin sama Tata sama Ify. Biasanya sih ya, kalau nggak ada truk sampah ngguling di pagi hari dan segalanya berjalan normal-normal saja.. sekarang aku pasti nulis cerita:
Ify ikutan ke kantin. Ify deket-deket gue mulu. Gue risih. Tata menghela nafas. Tata dikacangin.
Tapi sayangnya aku harus cerita jujur. Entah hari ini ada truk sampah ngguling atau kucingnya Bu Winda sama anjing Pak Joe tetanggaku tunangan. Pokoknya hari ini aneh banget!.
Sehabis ekskul tadi tiba-tiba Ify merepet-merepet deketin aku. Okelah ini masih normal, nggak kaget-kaget amat. Terus dia nanyain Tata ikut ekskul apa, oke aku rada heran tapi aku jawab aja PMR. Daaan kemudian dia minta aku nganterin ke tempat Tata. Nah, dari sini nih aku bingung banget. Mau ngapain dia? Ngelabrak Tata? Malakin Tata?.
Tapi karena aku kebetulan mau liat Tata juga, jadinya oke deh Ify ngikut aku. Pas udah ketemu Tata, Ify bersorak girang, “Tataaaa!! Haii!!” Kayak Ify itu lagi meet and greet sama Demi Lovato aja =o=.
Dan jadilah sekarang.. Aku,Tata, sama Ify di kantin bareng. Tapi.. cerita yang harus aku tulis sekarang adalah.
Ify ikutan ke kantin. Ify CURHAT mulu sama TATA. Karena Tata baik dan menghargai ‘keanehan’ Ify hari ini, dia dengerin dengan seksama. Dan aku? Aku menghela nafas. Aku dikacangin. =.=.
“Gue.. minta maaf sebelumnya atas kelakuan gue yang lalu-lalu. I didn’t mean.. to be that mean.. but yah.. aku minta maaf sekarang. Would ya be my friend, Ta?” Kata Ify sambil senyum tulus ke Tata.
Tata cengo. Tentu saja.. orang gue juga. Tapi beberapa detik kemudian, Tata bales senyum juga.
“Ya iyalah,Fy.. nggak perlu izin segala. Hehe..”
“Thank youuu!! I do apreciate it!!” Kata Ify meledak-ledak kayak mau meluk Tata. Ih, ngeri deh. Jangan-jangan Ify udah nggak suka aku lagi trus berpaling ke.. Tata? Waaaaa! Ngeri!!!.
“Oh iya, ada apaan, Fy tiba-tiba ngajakin ngobrol kesini?” Tanya Tata ramah.
“Elo nggak lagi buru-buru kan? Atau mau pulang sekarang? Jangan dong, Taa.. pleaseee..”
“Enggak kok. Kebetulan lagi nungguin kakaknya Rio ekskul basket. Soalnya kalau ekskul kita antar jemput bertigaan..”
“Great! So we have several minutes to talk..”
“A-bout?”
“About Alvin, of course..” Pipi Ify bersemu merah.
Aku mengangkat alis, heran. Bukan cemburu.. tapi heran aja.. Ify cepet banget berpindah hatinya? Yaa.. ya bagus lah. Berarti aku lebih bebas sama Tata! Huoh! Cihuuuuuy! >o<.
“..so have you got his num—Elo ngapain Yo senyum-senyum sendiri??” Pekik Ify. Ups .___.”
“Ha? Enggak ah.. nggak senyum.. eh iya, lagian ngapain tiba-tiba kamu main curhatnya ke Tata? Kayak nggak punya temen aja..” Kataku mencoba mengalihkan perhatian.
“Because I need someone to share! Kalau enggak gue pengen meledak rasanya!” Tukas Ify. Tuuh kan Ify aneh.. nggak pernah dia main bentak beginian ke gue. Tapi ya bagus sih.. Cuma aneh aja. Jangan-jangan nih anak salah makan tadi pagi.
“Yaa.. maksud aku, kamu kan udah punya temen banyak tuh. Angel,Dea, Acha.. kenapa mesti ke Tata?”
Ify mengertutkan kening sejenak. “Oh iya-ya? Acha.. kan ada Acha ya? Entahlah, tapi yang pertama kali kepikiran itu Tata.. jadi ya udah..” Katanya trus nyeruput jus jeruknya.
Tata-dan-Saya-cengo. .___.a
Ify ngelepasin mulutnya dari sedotan, “I can’t tell Dea or Angel that.. that I’m in love with Alvin..” Dia menghela nafas sambil main-mainin sedotannya. Kayaknya nggak berani liat aku atau Tata.
“Kenapa?” Tuntut Tata.
“Stupid reasons. Alvin nggak populer. Alvin kayak patung kata Angel, hampir nggak pernah ngomong sama orang lain. Dan pas di ultah gue, Alvin nggak sengaja numpahin mochalatte ke gaun Dea. Sahabat-sahabat gue nggak suka banget sama dia. Mungkin Acha enggak.. tapi kalau gue cerita ke Acha, takutnya dia bocorin... so I turn on you..” Dia menghadap Tata dengan wajah memelas.
Tata ngerutin kening, “Cuma karena hal sepele gitu, kamu nggak boleh suka sama Alvin?”
“Hek, nggak masuk akal banget..” Kataku seenak jidat. Sedetik kemudian aku ngerasa ada yang nendang lututku, “Aw!”.
Tata melotot ke arahku, melempar pandangan ‘huss-diem-nape’. Aku nggembungin pipi.
“Maksud Rio, dan menurut aku, Fy.. mereka nggak berhak ngatur-ngatur hidup kamu. Yaa.. walaupun mereka temen-temen kamu sih. Tapi bukan berarti bisa ngelarang kamu. Kamu punya kehidupan sendiri juga..” Jelas Tata sambil senyum canggung.
“I guess so..” Ify tampak berpikir.
Daaan.. begitulah tiap Sabtu sehabis ekskul, pemirsa.. sambil nungguin kakak selesai basket, saya mau nggak mau terjebak dalam obrolan wanita -__-“.
Lagian nih ya Ozy nih kemanaa.. tiap pulang ekskul aku pasti merana kayak Moaning Myrtle. Dia jarang banget muncul. Palingan munculnya semenit sebelum kakak dateng, trus pulang deh.
Sabtu-sabtu terlewati, dari UTS, sampe UAS, Rapotan, Semester dua dimulai. Ify selalu curhat soal Alvin ke Tata tiap pulang ekskul. Abisnya, kata Ify dia Cuma bisa curhat di hari sabtu abis ekskul. Soalnya, Dea sama Angel yang ikut ekskul Cheers, ekskulnya hari Minggu. So Ify bisa puas-puasin ngerebut Tata tiap Sabtu. =,=
Tapi dengan curhatnya Ify gini aku jadi tahu sisi wise-nya Tata. Dia pinter banget nanggapin Ify dengan kata-katanya. Dia dengerin Ify seolah kejadian itu pengalaman dia sendiri. Pretty cool, huh? =D #versimbakmitchie.
-adagambarkalender-
Hari sabtu sepulang ekskul seperti biasa. Sembari nungguin kakak dan acara curhat Ify, aku ngerjain soal-soal fisika bareng Ozy. Tapi di meja yang sama tempat Ify-Tata berbincang-bincang. (O= Tumben ya ane nongol =D). Ya bagus deh, aku nggak sendirian. Lagian bentar lagi UAS semester II. Mesti banyak-banyak belajar =) #sok XD.
“Eh, Yo!” Panggil Ify tiba-tiba ditengah aku lagi ngerjain soal tingkat dewa fisika X.
“Hmm?” Aku Cuma bergumam buat nanggepin, sambil terus ngerjain.
“Mario, elo emang ganteng banget dan gue sempet naksir berat sama elo walaupun sekarang enggak..”
“Bagus deh,” Cetusku sebelum kalimat Ify selesai.
“Elah, Yo! Yang nomer 7 sarap banget dah soalnya!” Kata Ozy sambil melongok bukuku.
“Ya paling nggak hargain cewek ngomong dooong.. jangan ham-hem aja.. pantesan kalian berdua nih jomblo mulu! Jadi perjaka tua mampus loh..” Oceh Ify diiringi derai tawa Tata sukses membuat aku mendongak.
“Iye, iye, Fy. Nih.. kamu nyontek aja sono caranya, Zy. Apaan??” Tanyaku pada Ify setelah menyodorkan buku ke Ozy.
“Gue lagi pingin ganti topik nih..”
“Ya bagus dah, Fy kalo ente capek. Soalnya kuping ane juga pengang denger Olvan-Alvin mulu..” Celetuk Ozy sebelum Ify nyamber bukuku terus mukulin kepalanya Ozy =D. (O= Waah.. lu gak pren yo.. masa’ emotionnya senyum?? =.=). Yee.. suka-suka gue.. =P.
“Yo, Dea nanyain lo mulu loh.. katanya kalau gue ekskul, dia nitip salam..” Kata Ify sambil nopangin dagu.
“Oh,” Jawabku sekenanya. Bahaya nih, Ify.. dia udah nggak mangsa aku, eeh.. nawarin aku ke temennya. Dea? Ogah deh makasih.. —o—“.
“Boys.. always act like that.. don’t you see that Dea is really trully in love with you??” Kata Ify nggak sabaran, trus dia noleh ke Tata, “Kenapa sih cowok selalu kayak gitu? Kayaknya enak banget ya jadi cowok.. suka, tinggal nembak.. ditolak, cari lagi. Tapi cewek? Mesti nungguin berjuta-juta hari sampai berlumut baru dilihat..”
“Ah, ente kagak begitu, Fy waktu naksir Rio..” Celetuk Ozy sambil makan potato chips.
PLAAAK!
Buku saya melayang lagi ke kepala Ozy. Aha-Huahahaha.. XD (O= Dendam kesumet ane ama nih cewek =,=).
“Ya terus aku harus bilang apalagi, Fy???” Kataku agak nggak sabar.
“Yaa.. salam balik gitu? Atau sekali aja bales smsnya? Ya pokoknya yang bagus-bagus gitu kek. Iya, kan Ta?”
Aku masih menekuri soal nomer 9 waktu Ify bilang gitu. Tiba-tiba aku pengen ndongak liat tanggepan Tata. Pas aku lihat dia ternyata dia lagi lihat aku. Trus dia ngeliat Ify lagi. Kayak menghindar.
“Tentuu!” Kata Tata. Bikin aku.. yah.. agak kecewa. Kecewa ya? Kenapa? Apa aku ngarepin kata-kata lain keluar dari mulut Tata selain kata ‘Tentu!’ dengan nada ceria? Heleh-heleh.
“Oh iya. You’ve never told me about your love life.. cerita dikit doong.. masa’ aku terus yang cerita ke kamu, Ta? Pastinya kamu pernah suka seseorang kan?” Tanya Ify ceria.
“I..ya..” Kata Tata pelan.
Aku terus musatin mataku ke soal-soal fisika di buku tapi pikiranku lagi nggak di rumus-rumus ini. Entah kenapa suara pelan tadi bikin aku pengeeeeen banget ndongak lihat dia lagi. Tapi aku tahan .__.
“Orangnya gimana? Gimana?” Ify tampak tertarik.
“Dia... baik... tinggi...senyumnya.. manis..”
Karena nggak tahan lagi. Bener-bener nggak tahan, aku mendongak liat Tata yang jelas-jelas kebetulan lagi lihat aku. Lagi-lagi mata kita bertemu dan Tata ngalihin muka ke Ify lagi.
“Jago main basket” Tambah Tata buru-buru.
Basket?
Basket?
Sepersekian detik aku sempet berharap bawa Tata akan bilang dia jago main gitar. Bukan! Bukan basket. Kumohon.. karena itu bukan aku.. sama sekali bukan aku..
Sedetik kemudian dua orang berseragam basket masuk ke kantin sambil berbincang-bincang terus jalan ke tokonya Bu Pakem buat beli minum. Mereka adalah cowok chinesse sama cewek yang rambutnya digelung pake sumpit—yang sama sekali nggak asing lagi bagi saya.
“Hai, Aaaaaal!!” Sapa Ozy heboh sambil melambai-lambai geje + nyengir selebar papan tulis. (O= Alay, Yo =_=) (TL= XD XD XD).
Sontak, Ify sama Tata noleh ke arah yang dituju Ozy dan mendapati kakak lagi senyum ramah balik ke kita.
Tiba-tiba Ify berhenti noleh, kayak abis lihat pocong nari poco-poco aja dia tegangnya.
“Oh my God! That’s him!” Katanya panik.
“Bagus dong, Fy.. Kamu bisa mulai PDKTnya sekarang..” Kata Tata nyemangatin sementara Ify lagi nyandang tasnya.
“No I have to go! Gue grogi banget, Ta.. see ya!” Kata Ify sambil berlalu.
“Kenapa dia?” Tanya kakak yang tiba-tiba udah berdiri di belakang Tata sambil bawa sebotol air minum.
Tata noleh ke Kakak, trus celingak-celinguk. Sementara kakak duduk di kursi Ify tadi, Tata nanya. “Alvinnya tadi mana?”.
Kakak menenggak sepertiga botol air minumnya sebelum jawab, “Pulang dia, agak buru-buru sih. Tiba-tiba..”
“Kamu deket, Al? Sama Alvin?” Tanya Tata bikin aku.. senewen. Bukan karena masalah kakak deket atau nggak sama dia, itu mah Ozy’s Bussiness aja. Tapi kenapa tiba-tiba Tata nanya gitu?.
“Yah, gitulah.. dia satu-satunya anak kelas sepuluh yang masuk tim inti. Jadi aku banyak belajar dari dia.. aku kan cadangan. Dia juga satu-satunya temen baikku selama ekskul..” Jelas Kakak ceria. Haha.. kali ini Ozy yang kelihatan senewen noh.
“Yaelah, Lala Teletubbies juga bisa main bola gitu doang..” Kata Ozy dengan wajah asem.
“Beda tauk.. kamu pikir main basket itu asal mukul-mukul bola kayak Lala gitu??” Sahut Kakak.
“Aku nggak ngomong gitu, Al..” Ozy kedengaran nggak sabaran.
“But you started to sound like that!”
“Terserah lah!!” Bentak Ozy sambil nyandang tas ranselnya, terus pergi. Aku mengawasi. Hampir nggak kedip waktu Ozy bener-bener ninggalin kantin.
“Dia kenapa sih?!” Tanya Kakak entah ke siapa.
Ozy sebel, Kak. Sebel sama basket. Kayak aku sekarang. Tiba-tiba aja benci dengernya. Tunggu, anak basket?.
“Udah lah, Al.. nggak usah ditanggepin.. Oji kalau marah bentar doang kok..” Kata Tata nenangin. Kakak nyapu keningnya pake tangan.
“Oh iya, mungkin ini bukan waktu yang tepat.. tapi, kalau kamu deket sama Alvin, kamu punya nomor hapenya dong berarti?” Tanya Tata hati-hati. Kakak ngangguk, “Boleh minta? =D” Tanya Tata bersemangat.
Ya Tuhan.. Apa orang yang dimaksud Tata itu... dia juga?.
-end-

Hehehe, Haloo.. .___./
Yah jadi begitulah ceritanya.. .____.
Apa ya? Mau ngomong apaan gak ngerti XD. Yah pokoknya makasih banget nget nget buat kalian yang masih mau baca! :D dengan semakin menyempitnya waktu bertemu aku dan Al, percayalah.. cerita ini akan segera berakhir kok.. :p.
Jadi, ya gitu. Tetep deh, kami tunggu tanggapan dan komentar kalian buat motivasi kami. ^-^
Sayonaraaa...

LK =) and Tm2 :D

Make a Wave, Video Clip. Demi Lovato-Joe Jonas



Huwaaa, nggak tau deh mendadak kangen liat video clip-video clipnya Demi Lovato. trus nyampe ke video yang satu ini. yeiy, Make a Wave, lagu yang dinyanyiin sama Mbak Demi Lovato dan Mas Joe Jonas. aku sukaaaaaaaaa banget!. Dari lagu,nada,lirik, video clip, dan juga penyanyinya :D.

Lagu ini kan nyeritain tentang alam gitu, jadi suka banget sama video clip yang lokasinya di pantai gitu, jadi ngingetin aku waktu sama temen-temenku pas di Bali, hahaha. Tapi ada satu pernyataan yang aku setuju dari salah satu pengomentar youtube di video ini. pake basa inggris sih, tapi intinya gini

"Mereka kan bilang dunia ini indah dan bagus tapi jangan penggambarannya harusnya jangan naik mobil jeep yang bikin polusi, harusnya naik sepeda".

humm, bener juga kan ya. nah, makanya kapan-kapan mbak dem kalo bikin beginian lagi pertimbangkan transportasi becak untuk video clip anda :D (?).

Sekian ocehan saya. Mari bikin ombak (lho?).

Mari jaga alam dan selamatkan Bumi kita! :D

Jumat, 24 Juni 2011

Penampilan Baru! (y)

Yeah!, buat kalian penggemar blog saya (glodakglodak praang pyaarr) ini apadeh? kenapa pada ngelemparin saya beling-balok-dkk giniii.. apa? nggak usah kepedean? oh iya iyaaa deh saya ngalah. iya emang nggak ada yang ngefans sama blog saya. maksudsaya tadi adalah buat kalian yang pernah mengunjungi blog saya pasti saat liat tampilan yang sekarang bakal membuka mata lebar-lebar. iya kan? iya kan? iya kan?. *nggak tuh* oh nggak ya? -_____-.

Well, nggak usah basa-basi hehehe. Aku cuma mau bilang aja kalau, "Hei! tampilan blog saya berubah!" hehehe, iyaa barusan abis aku rombak.. dan..... beginilah jadinya :D girly ya? -.- bodo lah, yang penting cerah hahaha.

Ide merombak ini sebenernya gara-gara aku abis buka blog-blognya orang-orang keren, dan aku jadi... ngiri bangeett blog mereka bisa keren dan postingannya rapi dan berkualitas gitu XD nggak kayak aku yang garing,gapenting, gakjelas itu. hahaha. tapi ya mau gimana lagi ya begini adanya. makanya abis itu aku langsung berpikir keras sambil menelusuri blogku dari atas sampe bawah.

heeuuu, gelap abis. item-abu-abu. hadeeeh.. rungsep. sumpek. pasti yang punya blog tipe-tipe penggalau. -o-.

Iya. Maklumin aja sih, sebenernya saya ini kan tipe-tipe yang gampang bosen. Tapi tampilan yang sebelumnya itu bertahan cukup lama kok (kayaknya) heheehe.

Nah, kalau dilihat-lihat blog-blog keren yang aku lihat-lihat tadi itu hasil free-download deh.. berhubung aku nggak ngerti cara masangnya dan sempet nanya ke mbah google cara pasanganya tapi.... nggak berhasil, maka saya menyerah saja.

Sedetik kemudian ide baru muncul waktu lihat satu gambar background yang emang udah ada dari bloggernya. Weits, unyu banget!. Cerah dan ceria. sip,auranya positif. langsung deh, aku atur sedemikian rupa. dan jadilah tampilan yang sekarang. hahaha, jadi walau nggak make bahan-bahan downloadan gaul kayak yang lainnya, kenapa nggak mencoba merombak dengan fasilitas dari blogger yang tersedia? :D

Pas udah jadi. aku ngelirik si header berwarna hitam itu. kook.. nggak nyambung ya. dan saat itulah ide muncul lagi buat bikin header baru. iya itu yang nagkring diatas sekarang xD, kegedhean gak sih? nggak kan? wahahaha.

Jadi beginilah tampilan baru blog saya. Semoga pada suka. nggak suka juga gapapa sih hahaha yang penting saya suka haha *gaje*.

Yep, sampai disini saja bacotnya. sayonaraaaaa... :D

Rabu, 22 Juni 2011

Ya, Aku Terima [cerpen]

Ya, Aku Terima [cerpen]

Hai sebelumnya aku mau bilang, kalo sebenernya cerpen ini bisa dibilang adalah lanjutan dari cerpen aku yang "Lalu, Aku Mengerti" ehhehehee.. .___. Jadi harap maklum kalau yang ini pun nggak kalah gejenya sama yang itu. XP.

***
“—Jadi gitu, Raa.. aku bingung buanget nget nget! Untung aku nyimpen nomer kamu, kalau nggak aku nggak tahu harus cerita ke siapa, rasanya otakku bakal meledak!!”
Alay, ha-ha-ha.
“Jadi gimana dong??”
Aku meletakkan pensilku, menghentikkan kegiatan menghitung sejumlah angka rumit dari paket berjudul ‘MATEMATIKA Untuk SMA’ dilengkapi huruf ‘XI’ besar di pojok kanan bawahnya. Handphoneku yang sengaja aku atur dalam mode loudspeaker aku dekatkan ke mulutku.
“Hmm, naksir udah dari kelas sembilan, niat mau ngelupain eeh malah ketemu di SMA. Parahnya kamu malah makin tenggelam akan pesonanya jauh lebih dalam lagi—“
“Tunggu. Pesona?? Kok kayaknya nggak banget gitu sih?”
“Laah, kan kamu sendiri tadi yang ngomong kayak gitu, Cha..”
“Iya siih. Iyaa! Iyaa! Haduuh aku heran banget deh, Raaa.. pengen rasanya aku teriak didepan muka dia—“
“Kamu kan sudah cukup lama nunggu. Aku rasa nggak ada salahnya kalau kamu ambil langkah duluan. Kamu SMP dulu temen baik? Atau temen deket gitu?”
“Eeh.. e-em.. lu-lumayan.. err ya, setidaknya mungkin dia masih ingat namaku..”
“Ya sudah, nggak pa-pa. SMA ini kamu jauhin dia kan? Coba aja kamu deketin dia, tapi deketin yang wajar lho yaa.. maksudnya cari kesempatan buat ngobrol-ngobrol sama dia gitu.. kan nggak harus jadi pacar langsung, semuanya bisa diawali dengan pertemanan. Yaa, setidaknya biar kamu bisa mengenal gimana sih, Reinald yang sebenarnya.. biar adil juga.. selama ini kan kamu yang ‘melihat’ dia.. sekarang coba tunjukin diri kamu biar dia juga bisa ‘melihat’ kamu lebih deket..”
‘tuk’
Eh? Aku barusan nyerocos nggak jelas ya? Aku baru sadar lho kalau aku tadi ngomong sambil menerawang. Tuk tuk tuk, aku memukuli dahiku sendiri dengan telunjuk.
Hening. Yang aku dengar Cuma suara hembusan nafas Icha yang semakin berat, “ngomong doang itu gampang, Ra. Ngelakuinnya? Susah!!”
‘BUG!’
Kena lo, Ra!.
Aku menggaruk pelipisku canggung, cengengesan sendiri lalu bersiap-siap mencoba membesarkan hati Icha, “Usaha dong.. dicoba.. semakin banyak kamu mencoba semakin besar hasil yang kamu harapin kamu dapat”
‘PROK-PROK-PROK’ ‘BUAAGG!’
Hiyaa! Aku nggak ngerti, tapi mendadak imajinasiku menciptakan dua makhluk aneh disekitar kepalaku. Ada Si Putih yang bertepuk tangan heboh dan ada Si Hitam yang sedang memukuli kepalaku sekuat tenaga. Dari mana mereka datangnyaa??. Aku menggeleng-geleng mencoba mengenyahkan mereka.
“Gitu ya, Ra?”
“Ha? I-iyaa.. yakin deh! Kamu pasti bisa. kalaupun emang gagal pasti kamu nggak akan sengenes sekarang yang Cuma menatap dia dari jauh, karena seenggaknya kamu sudah mencoba, setidaknya dia menganggapmu teman dan setidaknya lagi dia bisa melihat kamu. Nggak rugi-rugi amat kok. Pasti ntar ada sesuatu yang kamu dapetin entah itu sisi lain Reinald yang ternyata baru kamu tahu.. sisi jeleknya dia apapun itu. Iya kan?” Kataku pelan-pelan, mencoba meyakinkan “mumpung dia belom punya cewek lho, Cha” Lanjutku memanas-manasi.
“Wuaah kamu bener, Ra! Iya sih kalau dipikir-pikir emang bener. Iya! Bener! Bener! Aaa nggak tahu deh ya, tapi rasanya aku bisa dapetin dia. Iya! Aaa, gila! Seneng banget..” Aku ketawa cengo’ “Aaa, thanks Taraaa.. aah I love you! Love you!
Aku mengerjap kaget, reflek kujauhkan handphone dari mulutku. Lalu tersenyum. Geli sendiri, “Haha, iya sama-sama.. love you too.. good luck, ya!”
“Iyaa.. yaudah kalau begitu.. aku mau beres-beres buku dulu deh! Dadaaah Taraa”
“Daaah, Cha”
Aku mengangkat bahu. Memaklumi. Setelah memutuskan telepon aku lempar Handphoneku yang sekarang telah mendarat dengan tidak terlalu mulus diatas kasur. Masalah Icha sementaraaa.. kelar! Tinggal si matematika niih, heuu. Aku sambar lagi pensilku dan mengajaknya berkolaborasi lagi dengan otakku.
“Whoaah.. Tara hebat euy! Bisa bikin si Icha semangat lagi lho!”
Hng?. Aku lirik bahu kananku. Ada makhluk berwarna putih yang baru saja bersuara dan sedang tersenyum sekarang.
“Ah, munafik lah dia. Sama Icha aja dia bisa bilang begitu, tapi dia nggak nerapin ke kehidupan dia sendiri.. padahal kan storynya hampir sama tuh..”
Aku menoleh cepat ke bahu kiriku, ada Si Hitam yang baru saja menyahut dengan tampang mengejek. Sekarang Si Putih tidak mau kalah, dia berargumen dengan maksud membelaku tapi Si Hitam juga tidak mau mengalah dia malah makin menjadi-jadi menyindir dan mengejekku. Semua ucapan itu seolah menamparku habis-habisan.
Akhirnya dua makhluk yang nggak jelas asal-usulnya itu malah bertengkar sendiri diatas masing-masing bahuku. Aku mulai pusing. Geram sendiri.
“Haaaah! Berisik! Bodo lah, aku belum ngerjain PR Mat tauuuk, bisa diem gak?!”
‘tik’ ‘tik’ ‘tik’
Aku bisa mendengar bunyi detik jam dinding kamarku. Aku bisa merasakan nafasku tersengal-sengal. Dan saat aku lihat lagi sudah tidak ada makhluk aneh di bahu kanan-kiriku.
Lalu. Saya. Bengong.
Halusinasi!! Hahaha, mana ada makhluk pengadu domba seperti itu hahaha. Saya melupakannya! Saya tidak akan mengingatnya. Yang saya tahu saya harus segera menyelesaikan PR Matematikan ini.

Minggu, 19 Juni 2011

Potongan-Potongan Cerita Geje Mrs. Kram (1) XD

Hai! hehehehe, waah akhirnya blogku keurus yak! yaaa begitulaah.. maklum liburan, daripada ngegalau gaje mending aku isi aja dengan sesuatu yang geje. ^o^ (geje kok bangga XD)

Dalam postingan ini... aku mau nostalgia sama karya-karya kacangan saya. novel mini yang awal-awal banget aku bikin. sebelum mencoba menulis cerpen aku memang nulis novel duluan.. (kok kebalik ya? tapi emang gitu kenyataannya XD). tapi ya gituuu.. super geje, aku kalo baca ulang aja ngakak-ngakak sendiri! kok ya bisaaa saya bikin cerita begituaaann, super geje! Gara-gara itu aku jadi mikir.

"Buku-buku aku itu rata-rata (atau semuanya) cerita komedi geje, dulu kok aku bikinnya lancaaar banget gitu yaa. yaa, gak lancar-lancar banget sih tapi paling nggak bisa selesai gitu bahkan sampe berbuku-buku. kenapa sekarang malah nggak bisa bikin begituan?"

yap! aku iri sama aku yang dulu. aku sempet nyoba bikin kayak gitu lagi satu buku, "The Hazusa School", tapi sampai sekarang ngadat gara-gara mood-nya mudahdatangdanpergi. Padahal dulu itu aku inget banget kalo udah terlanjur sibuk buku yang aku tenteng itu bisa tiga, bukan buku pelajaran sayangnya, tapi buku cerita itu.. satu diantaranya itu cerita bersambung aku bareng WOPOAE Crew, sisanya cerita yang aku murni bikin sendiri. unyu kan? U.U

Yasudahlaah.. setidaknya walau masa pembuatan cerita-cerita aku makin lama makin lemotlambattralala, yang penting jadi (AMIN!) lagian kalo aku liat tata bahasa, dan alurnya lebih baik kok kalo dibandingin "Mrs. Kram" sama "Rio's Life" huakakaka.... (menurutku sih :p)

Okelah, kok jadi curhat ya? bukannya tadi mau bernostalgia dengan cuplikan-cuplikannya? =.= haha, yowes cekidooottt~

*geje alert*


Kisah Mrs. Kram (1).

[page: 10,11,12]

Kita langsung melompat ke kasur biruku yang ademmm. saat akan menekuk kaki- 'ctit'. "AAAAAAAA!!!!" Aku menjerit.

"Tata!! kumat lagi ya.. aduh!!" Kata Dinda, "Tante!! Genta kakinya kram!!" Kata Dinda keluar kamar. dengan santainya Mama menjawab..

"Biarin aja.. nanti juga sembuh sendiri.."

Dinda melongo.. 'o' *wkwkwkw* kenapa kamu ketawa? Kata Dinda sinis. *gpp, lanjutt*.

Aku sedang merem-merem menahan sakit. "Sabar ya, Ta.. nggak usah digerakin.."

"Aaa.. astaghfirulloh.." Keluhku.

"Bismillah.. hirohmaan.. nirrokhiim" Kata Dinda.

"Mau ngapain, Din?" Tanyaku kacang sambil menahan sakit.

"Allahula illa ha illa huwal khoyyul qoyyum" Kata Dinda baca ayat kursi.

"Dieng!! Jalo! emangnya aku kesurupan?" Teriakku.

'CKLEK' Pintu terbuka.

"He! Jerit-jerit ae yo.. ada apa?" Kata Mbak Pipit.

"KRam!" Kataku setengah menjerit, ini merupakan kram paling lama yang pernah kualami. Dinda masih saja membaca ayat kursinya. Mbak Pipit menekuk kakiku dan membuatku menjerit, "AAAAAA!!!", tapi setelah penderitaan itu, kramku menghilang.

"Sodakallah hul adziim.." Kata Dinda mengakhiri bacaannya. lalu bertanya tanpa dosa, "masih sakit??"

"Eeeeee.. yeelah.. sedikit" Katalu lirih.

Mbak Pipit kembali ke alamnya *what?* ups, maaf ke kamarnya.

==
Hiyaaaa... =_____= ha-ha-ha-ha. gak jelas buanget kan? XD begooo buahaha.. sekarang aku ngerasa risih sendiri, dari potongan cerita diatas aja bisa dilihat banyak "Kata Dinda" "Kata Dinda" bolak-balik "Kata Dinda" padahal kan banyak variasinya "Ujar Dinda" keek.. "Ucap Dinda" atau apalaah XD tapii... ya begitu huahaha, namanya juga masih awal-awal. eh iya.. Mrs. Kram (1) ini karya pertama aku lhooo!! :D

lanjut ke scene yang konon adalah favorite temen-temen aku nih XD

Kisah Mrs. Kram (1).

[page: 29,30]

Aku,Dinda,Devi,Rate keluar kelas barengan. aku pulang sekolah bareng Rate. dibonceng sama Rate. kadang-kadang aku yang bonceng Rate. Di perjalanan pulang kami bertemu teman Rio yang cina itu lho. Rate ngeliatin cowok itu tanpa merhatiin sepedanya.

"Te! Ojo aneh-aneh, Te!" Kataku memperingatkan. nggak ada respon dari Rate. Sepeda mulai bergoyang, "Te! Te!" Aku menjerit.

BRUAKK!!!!

"Adu duh.." Keluh Rate.

"Aduh Te! mangkane ojo ngelamun!" Omelku pada Rate.

"Sorry, Ta" Kata Rate meminta maaf. Lalu ada tangan putih didepan mukaku menawarkan bantuan berdiri. dia kawan Rio. lalu aku berdiri sendiri tanpa menerima bantuannya.

"Dibantuin nggak mau!" Kata cowok itu.

"Sorry bukannya nolak tapi aku bisa sendiri" Kataku. Rate ,masih duduk di aspal berharap cowok itu nolong dia, nyatanya cowok itu malah pergi. Rate nelangsa. Aku membantunya berdiri.

"Kenapa tadi dia nggak nolong aku aja!" Keluh Rate.

"Mana saya tau!" Kataku.

"Kenapa kamu nolak bantuannya!"

"Aku masih ilfeel sama dia!" Kataku.

"Sayang, Ta!!!" Kata Rate.

"Udahlah.. lagipula aku bisa berdiri sendiri kok.." Kataku, "ayo ndang mulih.. panas iki"

==

Ha-ha-ha. kata temen-temen aku ini adegan bikin ngakak guling-guling, Rate yang tersepona ngeliatin  Alvin sampe jatoh dari sepeda -_-a XD. tapiii setelah aku baca ulang.. aku rasa aku kuraaangg bikin deskripsinya lebih heboh lagi deh.. hhehehe, yaaa sudahlah XD.

 Kisah Mrs. Kram (1).

[page: 41,42]

@Alfa.

Aku sedang menaruh Kara di keranjang. Saat akan ke kasir aku melihat Rio sama seorang cowok lagi ribut gara-gara Rio terlalu banyak beli Chitato.

"Jangan banyak-banyak! nanti kamu batuk Rio!" Kata cowok itu.

"Ah.. kakak! nggak apa-apa.." Kata Rio ngotot.

"Nggak boleh, Yo!" Kata cowok itu yang mungkin kakaknya itu.

"Nggak apa kaak!" Kata Rio tetep ngotot kayak anak kecil.

"Nggak boleh!" Kata kakaknya tegas lalu menuju kasir.

"Hahaha.." Aku menertawakan kejadian itu.

"Kenapa kamu ketawa-ketawa?!" Tanya Rio yang merasa diketawain.

"Hmp.. nggak.. nggak apaa.." Kataku yang langsung mengantri di kasir.

@Home

"Nih, Ma.. nih kembaliannya.." Kataku sembari memeberikan kantong plastik.

"Makasih, Ta!" Jawab beliau.

@Kamar.

Aku masih mengingat kejadian di Alfa tadi. betapa sikap Rio itu seperti anak kecil. raut mukanya yang ngotot kayak anak kecil. lucu!!.

"Ups.. Tata.. dia Homo.. inget itu" Pikirku dalam hati. Oke! tapi tetep aja.. bayangin mukanya itu lho.. lucu.

==

Haaa-haa-ha. =.= huakaka XD malu aku, iya gitu deeh jadi ceritanya Tata itu ngira si Rio sama si Alvin itu pasangan homo. XP ha-ha Rionya gaje yak? hahhaha ya begono lah.. -,- XD.

Kisah Mrs. Kram (1).

[page: 50,51,52]

Kami jadi keluar ke Mall 'DECIL'. yeee.. jadi kagak bosen saya di rumah ngadep TV. tapi nyatanya saya emang nggak suka ke mall atau butik gitu. aku lagi duduk di kursi pas depan sebuah butik. Mama sama Mbak Pipit lagi sibuk nyari baju.

Tiba-tiba datanglah wanita berbaju putih dengan rambut terurai menutupi mukanya hendak * hei.. hei.. hei..* maaf ke GJan saya kumat. sebenernya yang datang adalah.. mmm.. sebenernya bukan datang, tepatnya duduk disamping saya. seorang cowok berkemeja kotak-kotak item-merah berdasi longgar. dia lagi baca komik.

Kulirik sedikit, berusaha mencari tau komik apa yang dibaca. agak susah juga sih, cowok itu sangat serius bacanya sampai tidak menyadari gerak-gerikku.

'CKLIK' Mataku menangkap wajah tampan Conan Edogawa. itu pasti Detective Conan.

Lho.. tapi.. kok ceritanya asing.. aku belum baca nih cerita. secara spontan aku menunduk melihat seri berapa komik itu, saat lagi mendeteksi..

'BUK!'

"Ngapain, lo!" Omel cowok itu sambil mukul kepalaku yang lagi didepan perutnya, maksudku sih ngintip. bukan..  bukan ngintip itu.. ngintip seri berapa komiknya.

"Oh.. sorry.. lho.. Rio!" Kataku begitu melihat wajah manis Rio *ehem.. ehemm..*

"Lha, kamu!" Kata Rio kaget.

"Kamu suka Conan juga?!" Tanyaku girang.

"Iya.. banget malah.." Jawab Rio semangat.


"Wah! sama!!" Kataku semangat.

"Wuah!" Rio Girang.

"Itu seri berapa sih kok aku asing sama ceritanya?" Tanyaku penasaran.

"Ini seri 57! yang terbaru! udah terbit lho!" Kata Rio antusias.

"Oh yaa.. yaah.. sayang.. aku lagi bokek!"

"Oh.. kamu bisa pinjem punyaku.." Kata Rio menawarkan.

"Ha? yang bener?" Tanyaku penuh harap.

"Ya! tapi setelah aku selesai baca!"

"Yaah.. nggak bisa sekarang dong.." Keluhku.

"Nggak apa-apa nanti aku titipin Obiet aja!" Usul Rio.

"Great Idea! arigatoo yaa.." Kataku senang.

Lalu kami semakin akrab. kami membicarakan seputar detektif conan. katanya dia suka banget sama karakter Conan yang misterius. katanya dia suka karakter ceweknya Ran sedangkan aku sangat mengagumi Ai. Obrolan kami terhenti saat kakaknya Rio memanggil, lalu dia pamit pergi. lalu aku menatap kembali butik didepanku. kucari sosok mbak pipit dan mama.

"Lho.. kok nggak ada ya?" Kataku bingung lalu masuk ke butik tersebut dan mencari mama dan mbak pipit. mereka nggak ada.

==
ha-ha-ha. .__. sejak kejadian ini ceritanya aku sama rio mulai menemukan titik kecocokan kita.. begindaang :p aah, walau geje aku sukaaa banget part ini apalagi part rio gebuk kepala tata pake komik XD. itu kostum rio aku contek kostum dia pas di icil yang dia nyanyi Ajari Aku sama Adrian di 3 besar ituuu ganteng abis >.<.

Okee.. sebeneernya ada satu potongan ending dari buku ini.. hehehehe adegaaan...... aduh malu aku >//< adegaaann... adegan adegan adegan adegan adegan adegan adegan adegan adegan adegan adegan.. ah aku malu beneran XD adegan... oke oke.. okee. adegaaann penembakan Rio ke Tata wkwkw.. tapi nggak aku pamoang ah XP.

Yaaah, jadi begitulah beberapa cuplikan gaje dari buku buatan saya Kisah Mrs. Kram (1). :D kira-kira kalo dibandingin sama beberapa cerpen aku, ada perubahan gak? lebih bagus gak? nggak ya? sama aja geje ya? *krik krik* ya, maap XD.

Kapan-kapan kalo gak males aku juga mau ngasih potongan-potongan cerita dari Rio's Life atau WOPOAE deh XD XD. tapi gak tau daaah kapan.. kalo gak males XD.

Yo kalau begitu sekian postingan geje yang satu ini.

Sayonaraaa~

L change the world (ending)



Huaaaaaaaaa :(( ToT :(( ToT

ini part paling nyesek dari semua film death note! gak peduli ini melencong dari manga atau apalah.. ini aku anggep side storynya aja (soalnya saya gak baca manganya v^^).

Pas banget nemu video ini diawali Maki Chan dan bonekanya! waktu pertama kali nonton filmnya part ada suara L dari dalem bonekanya Maki itu aku udah nangis -_- tapi beneran deeh T.T dilanjut lagi sama scene L nganteri Near ke pantinya Watari.. part itu sampe buyar aku udah sesenggukan gak karuan nangis sambil meluk guling -_- beneran vT.T

Aku udah nonton filmnya 4 kali. 2 kali awal-awal aku tetep nangis gara-gara yang kedua kepancing Lisa yang udah nangis jadi ngikut tapi saya empet jadi cuma beberapa tetes. yang ketiga bareng temen-temen nggak begitu ngeh nonton karena bolak-balik dipanggil mama mary, yang keempat nonton bareng sodara sepupu jadi gak bakal nangis.

Trus kemaren aku liat lagi di youtube lewat HP video yang ini yang cuma endingnya aja. dan. nyeseek gak karuaaann... XO sampe demam L ku kumat, trus sekarang nonton lagi disini. video yang sama. nyesek jugaaaaa X( aku ngempet setengah mati sampe cuma berkaca-kaca sambil gigit bibir. nyaris pilek lho! -_-

Aaaahh!! watashi wa aishiteru, Eru! >-< *dikeplaklisa* v>.

Sabtu, 18 Juni 2011

Mario The Apple \:D/

Yeah. Mario The Apple.

Mario itu nama boneka saya. Kalo di Love Command ada Mario Bear, aku punya Mario The Apple. XP

Tunggu. Apa?? Boneka?? Sejak kapan si TataGJ ini suka maen boneka? pas kecil aja paling mentok main Barbie (eh lebih parah ya? *krik). Lho, tapi emang iya kok, dulu aku nggak suka main boneka. Nggak tau kenapa padahal punya, tapi ya cuma disimpen aja di lemari. iya. lemari. nggak ditaruh dikasur, hehehe. dulu itu aku lebih seneng ke Barbie-nya. KARENA, ada karenanya lho yaaa.. dulu kan cita-cita aku jadi desainer gitu XD. Aku suka gitu makein baju-baju ke badan mereka, sampe kalo bosen sama baju-baju yang ada aku bikinin sendiri pake tisu yang aku potong-potong trus aku lem segala macem, rambut Barbienya juga suka aku iket-iket segala macem. ha-ha. tapi itu dulu. sekarang kagak lagi. males --v. (eh kok jadi bahas barbie ya?).

Naah, tapi sekarang aku akhirnya ada kemajuan sebagai seorang perempuan. XD. iya, aku punya satu boneka berbentuk Apel. warnanya Ijo hahaha.. kayak Apel Malang gitudeeh. ini.. bukan punya aku juga sih, ini punya mbak saya, tapi saya ambil alih kepemilikannya. toh dia nggak doyan warna ijo hehehehe.

Si Apel Ijo itu aku namain Mario. Kenapa? sesuai perjanjian gaje aku bersama teman-teman untuk pembagian peran di Death Note.. Aku emang jadi Ryuk (Shinigami) dan Rio kuputuskan jadi Apelnya aja.. Ryuk kan suka makan Apeeelll XD. abisnya peran yang bagus-bagus udah diambil ha-ha. tapi aku suka kok jadi Ryuk XD dan senang banget karena Rio jadi Apel, eksiss!! muahahaha. Jadilah aku yang menyadari salah satu boneka mbak pipit yang warna ijo itu berbentuk apel langsung mengambil alihnya. :D

Setelah mendapatkan Mario The Apple, kebiasaan aku jadi berubah. kalau dulu bakal gampang tidur asal ada guling ditangan sekarang harus si mario. ternyata enak ya tidur meluk boneka itu, katrok banget saya ._., gimanaaa gitu.. jadi si guling buat si kaki, si mario buat yang tangan hahahahaha XD.

Mario The Apple itu oenjoeh (baca: unyu) ekspresinyaaa.. badannya juga empuk. makanya aku jatuh cinta sama dia hehehe..
*ini dia wujudnya!!! unyu kan? #plak* XD


Jadi begitulah. sekian perkenalan kalian dengan Mario The Apple ini. Salam Olahraga. (?) :]



*geje alert*

Jumat, 10 Juni 2011

Kumpulan Senyum Tawa Kita ^-^

video


Oke hai. video (atau Slide Photo, apapun itu namanya) diatas adalah hasil nganggur pasca unas aku, hehehe. berhubung lagi libur aku mencoba mengotak-atik software bernama "Windows Movie Maker" \(^o^)/, eeh bener gak namanya? ya itulah .--.

Nah, ide awalnya sih dari temen aku @dindazzahroh yang bercetus, "Ta, coba bikin beginian deh..". waktu itu kebetulan kita emang lagi lihat video sejenis ini, dengan tampang cengo' aku cuma mengangguk-angguk saja. tapi tidak sodara-sodara, cengo' bukan berarti bingung dan gak mudeng, pas itu otak aku mulai menyusun rencana, hehehe.

Aku nggak baru kali ini kok kenal sama si movie maker, dulu kakak aku sempet bikin beginian, dan memang baru kemarin kita mulai bekerja sama(dengan si movie maker), mengotak-atiknya bersama bahan-bahan yang saya dapatkan dari beberapa sumber (foto,lagu,deskripsi,teks dll).

Woke semua orang yang ada di video diatas adalah warga SMPN 13 Surabaya tepatnya kelas H angkatan 2008-2011. iya kita memang baru aja lulus, jadi bisa dibilang ini bingkisan kecil dari aku sebelum kita mencar kemana-mana ^^.

oke eheerm, agak serius dikit ya. ._.

Kalian semua benar-benar berarti banget. bersama kalian aku bisa menjadi diri sendiri, walau kalian itu kata guru-guru Liar,Nggak Menghargai guru, Kelas paling populer karena nakalnya segala macem. tapi aku tahu cuma disini (kelas H) semuanya berbaur menjadi satu. cuma disini yang anak-anaknya kompak dan berteman dengan siapa saja tanpa berkelompok, memandang semuanya sama dan saling membantu.

aaah, saya sayang kalian semuaaa... iya walau kalian kadang nyebelin banget, ngeselin, mengkhawatirkan dan mengenaskan (?) tapi kalian itu juga.. ceria, penuh semangat, dan ngguyokno(translate: bikin tertawa). dengan ejekan khas kalian, dengan gaya khas kalian yang sukses jadi populer dikelas. dengan segala tingkah masing-masing anak..... ah, kalian terlalu ajaib untuk dideskripsikan. rumit tapi ngangenin. ah gatau lah XD.

Ya, jadi pokoknya i wish you love i wish you luck.. terima kasih untuk semua kenangannya.. b>.

Kamis, 09 Juni 2011

Dreams (The Old Friend) [cerpen]

Langit sedang menyajikan lukisan alam dengan semburat jingga khasNya. Memayungi dua anak-anak berumur sekitar enam tahunan yang baru saja menuntaskan aktifitasnya, entah apa. Yang jelas sekarang bocah laki-laki berambut panjang-untuk ukuran laki-laki itu sedang merengut dan memeluk skateboardnya kuat-kuat, sedangkan gadis kecil seusia dengannya tidak berhenti berceloteh sambil sesekali memukul anak laki-laki itu dengan dahan-ranting pohon yang dia temukan tidak sengaja tadi, bila ia mendapati lawan bicaranya ini tidak menanggapinya.

"Kamu sih Ray, tadi pake nyolot sama mas-masnya. coba kalau kamu tadi nggak teriak pasti kita nggak bakal ketahuan, coba kamu tadi nggak usah sok-sokan nantangin mereka main skateboard tuuuh akhirnya jatoh kaaan.. kalau nggak bisa itu nggak usah belagu, Raay.."

"Bawel lah, Cha. mau gimana lagi, abisnya Kak Rio Kak Alvin sama Kak Iel tadi hebat banget bisa lompat kayak gitu.. spontan, Chaaa..."

"Okedeh ya soal teriaknya aku ngerti, nantanginnya itu lhoo.. haduuh!" Acha menepuk keningnya keras lantas menggeleng-geleng.

"Bawel, ah! lagian daripada ngomel, mukul punggung aku kerepmu dhewe ambek iku mending obatin nih.. niihh.. luka aku. kamu kan cewek!" Cibir Ray sembari menunjukkan siku dan lututnya yang memang luka cukup besar.

Acha menelan ludah saat melihat luka Ray lamat-lamat lalu bergidik sendiri, "Hiii.. itu nggak sakit apa Ray? hiii.. jorok ah kamu.." Acha memukul-mukul dahannya ke aspal.

Ray mencibir lagi, "Yee, katanya ngaku cewek.. ngobatin gini aja nggak bisa huu"

"Aku kan tomboy, Raay.." Sahut Acha protes.

"Naah, katanya cewek tomboy tapi lihat luka gini aja udah jijik setengah mati kayak liat orang muntah di mangkok bakso. kalo gini mah, kamu mainnya sama anak macem Ify tuuh, main Barbie!"

Acha mengerucutkan bibirnya, "Aku nggak mau main Barbie sama Ify!" katanya yakin sambil mengamati matahari didepan mereka yang sebentar lagi pulang ke peraduannya,"aku kan maunya main sama kamu.."

"Eh?" Ray menoleh memandang gadis kecil yang lebih pendek darinya ini bingung.

Dia tahu. Acha adalah gadis kecil paling ajaib di komplek ini. Satu-satunya cewek yang lebih suka bermain diluar dengan kawan-kawannya seperti Ozy,Deva daripada bermain Barbie bersama gadis kecil lain seperti Ify,Keke dan Sivia. Tapi dia belum pernah mendengar Acha bilang hanya ingin bermain dengannya.

"Kenapa? Nggak boleh?" Tanya Acha galak. Ray tertawa ,lalu beralih menenteng skateboardnya saja.

"Nggak apa-apa laah.." Ray tersenyum.

Acha menghela nafas "Lagian aku bingung. emangnya salah kalau aku lebih suka hujan-hujanan sambil main becek sama kamu daripada main masak-masakan didalem rumah kalau lagi hujan, lebih suka nonton Naruto sama Ben 10 daripada Barbie?" Oceh Acha, "aku tuh kesel sama Ify. dia suka ngejek aku aneh laah, cewek jadi-jadian lah, jorok, kotor, eerggh. lagian apa asiknya sih nyisir-nyisir rambut Barbie yang uban semua gitu?"

Ray tertawa lagi, "Pirang kali, Chaa bukan uban"

"Yaah itulah, apapun itu. pirang-pirang dino gak keramas"

"Hahahahaa.. Achaa-Achaa. Tenang, yang penting kita bisa main sama-sama. kita kan teman.." Hibur Ray.

"Kau benar!" Seru Acha.

"Raissaaaa sayaaangg.. ya ampuun darimana aja sih sampe gelap ginii??"

Ibu Acha berteriak dari rumahnya. Acha membelalak lalu membuang dahan temuannya begitu saja. Ray menahan tawa karena ia tahu Ibu Acha agak menentang pribadi Acha yaaang, tomboy-menurutnya.

"Aaa, mati koon.." Seru Acha pelan "Eee, aku duluan deh. dadaaaah Raaayy. besok main lagi yaaa?!" Acha berteriak dan mulai berlari.

"Iyaaaa.." Balasnya melambai sebelum akhirnya berbelok ke kanan menuju blok rumahnya.

 ***

"Lho, Ray. kok nggak belok kiri? Lho lhoo Raaayy!!"

"Nggak, Chaa. aku nggak bakal kesana lagi. ate dideleh endi mukaku kalau ketahuan lagi ngintipin mereka latihan.."

"Yaah, trus gimana? Kenapa sekarang nggak coba minta ajarin mas-masnya aja?"

"Haaa? nggak laah, waktu itu kan aku  sok nantangin mereka, jatoh didepan mereka pula. nggak bakaaal walaupun mas-masnya baik sekalipunn.."

"Yeee, lagiaaan.." cibir Acha, "trus sekarang mau kemana?" lanjutnya bertanya sembari menyejajarkan langkahnya dengan Ray.

"Akuu.. nemu tempat yang menarik! tersembunyi! deket lapangan basket do Blok G itu lhoo.."

"Emm?. aku nggak pernah kesana.."

"Laah katanya sering main di luar rumah, tapi nggak pernah kesanaa.."

"Emang kamu sering ke sana Ray?"

"Eee, baru dua kali sih beberapa hari yang lalu sama mas Riko. hahaha.." Seringainya, membuat Acha menepuk keningnya heran.

Mereka sudah tiba di sebuah lapangan basket. sepi siang ini. Ada satu pohon rindang yang besaaar sekali. Ray berseru senang sembari munenjuk keatas pohon. Saat Acha mendongak ia mendapati rumah pohon diatas sana.

"Waah! Ayo kita manjat, Ray! aku mau ke sanaa.." Acha sudah bersiap-siap memanjat balok-balok kayu yang menempel di batang pohon itu.

"Heeei.. Acha tunggu dulu. iya tahu kamu emang jago urusan manjat tapi jangan asal nyelonong doong.. pelan-pelaan.." Peringatan Ray.

"Ah, kamu udah kayak Ibu aja. tenaang kayunya kuat kook!"

Ray berdecak pasrah lalu mengikuti jejak Acha memanjati balok-balok kayu itu.

Rumah pohon tidak begitu luas. Tapi cukup nyaman untuk anak-anak seukuran Ray dan Acha. Setelah puas berdecak kagum melihat pemandangan komplek dari atas rumah pohon ini mereka berdua duduk di ambang pintu rumah pohon bersama angin sejuk  yang beradu dengan panasnya matahari.

"Trus ngomong-ngomong tumben akhir-akhir ini gak nenteng skateboard kamu itu? kemana tuh? rusak?" Tanya Acha.

"Nggak. Ada kok, aku taruh di rumah aja.."

"Lah, nggak mau latihan? Belajar disini aja yok kan sepi, enak deh kayaknya. yuk balik ke rumah kamu ambil skate yuk!" Ajak Acha bersemangat.

"Nggak, ah.. aku udah nggak mau main skate lagi.."

"Eeeh? kenapa? katanya cita-cita kamu pengen jadi pemain skateboard terhebat di duniaa melebihi mas-mas di komplek D itu. bahkan katanya mau ngalahin.... Tomiii.. siapa? yang orang barat itu, Ray?"

"Toni Hawk!"

"Yeah! itu lah. apapun itu, laah sekarang kook.. masaa' cuma gara-gara jatoh udah putus asa sih.."

"Hhh, bukan gituu.. kemarin Mas Rio dibeliin Drum sama Ayah, trus waktu aku nyoba kayaknya seru mukul-mukul gitu.. Mas Riko udah jamji mau ajarin akuu jugaaa.. lagian kalo main drum kan resiko jatohnya kecil banget. eeh kapan-kapan kamu harus lihat drum di rumahku, Chaa. gedeee banget!"

"Hng?"

"Haa? kamu kenapa, Cha? kok gitu reaksinya? cegek caak.."

"Nggak apa sih. emang kalo jadi pemain drum nggak bakal kena luka lecet ya?"

"Haaaa?? emm. aku rasa nggak.. kan kalo main drum duduk, palingan kalo tangannya kepukul stik atau kena kuning-kuningnya itu apa namanyaa.. sim-sim apa gitu." Pikir Ray.

"Yaaah, percuma doong.."

"Percuma? Maksudnya? kamu seneng ya kalo aku luka-luka kayak kemaren? ini aja belom sembuh.."

Acha merengut. Bukan begitu maksudnya. Sebenarnya sejak ia melihat luka Ray beberapa hari kemarin, begitu pulang ia bertanya pada ibunya. Apakah menjadi seorang suster itu berarti membantu orang yang luka-luka? lalu apakah boleh ia bercita-cita menjadi seorang suster?. Tentu saja Ibu Acha menanggapi positif. Gadisnya yang tomboy ini mau jadi suster. keajaiban, eh?.

Toh sebenarnya tujuan utamany menjadi suster adalah agar bisa mengobati luka-luka Ray. Jadi dia bisa semakin dekat dengan Ray. Tapii, yaah mau bagaikmana lagi. Bukankah kata ibunya seorang suster itu adalah pekerjaan yang amat mulia?--walau Acha sendiri masih ragu dengan arti mulia tapi kedengarannya hebat,pikir Acha.

"Cha!"

"Ha!" Teriak Acha kaget.

"Malah ngelamun, kamu kenapa sih?"

"Nggak, anu. Aku sekarang sudah punya cita-cita, hehehe.."

"Waah? beneran? Apa, Cha cita-cita kamu?"

"Aku.. pengen jadi suster, Ray. Suster hebat yang bisa menolong orang banyaaakk banget. Yang kayak di TV-TV, Ray.. keren kan?"

"Ha? Acha? Jadi suster? Hahahahahaha.. kesurupan apa kamu.. orang lihat borok aja jijik.. gimana mau ngobatin? hahaha..."

"Ya makanyaa dilatih biar terbiasaa.. pokoknya kalau udah gedhe harus jadi suster. ya! harus jadi suster!" Teriak Acha.

"Hmm, ya ya.. semoga tercapai ntar aku jadi dokternya deeh.." Sahut Ray setengah bercanda, karena sebenarnya ia masih belum yakin dengan cita-cita Acha.

"Yeee, malah gitu sih, gak serius ah, Ray.." Acha mendorong pundak Ray kesal, "Oh iyaa.. ada satu lagi lhoo cita-cita aku.."

"Oh ya? apa lagi?"

"Emmm, kamu jadi pacar aku!"

"Haaaah?? paa.. car?"

"Iya! Hahaha, tapi nggak sekarang deh Ray ntar aja kalo udah gedhe kamu harus jadi pacar aku, oke?"

"Aaah, kenapa harus jadi pacar sih? kamu mulai suka nonton Barbie ya?"

"Hee, kata siapa deh? nggak lah apaan Barbie hiii. emang kenapa kalo jadi pacar?"

"Punya pacar itu ribet tauu, lihat aja Mas Riko yang harus nabung buat beli ini lah, itu lah buat ceweknya.. yang setiap malem harus nyempet-nyempetin nelpon ceweknya laah.. apa lah.. ribet banget tauu nggak seru!

"Yaaah..." Acha sedikit kecewa, "yaudah deh jadi temn aja! Tapi aku masih berharap kalau udah gedhe udah jadi suster aku bisa pacaran trus nikah sama kamu. Keren deh Ray, Pemain drum hebat dan Suster Hebat!"

"Hahahaha, terserahlah, asala jangan sama suster ngesot aja!"

"Raaay.. suster hebaaat bukan ngesoott.."

Ya,ya,ya. Bermimpilah. Bermimpilah sesuka hatimu. Selama bermimpi itu tak berbatas. Selama mimpi itu tidak memerlukan biaya. Dan selama masih ada waktu yang tersisa, Gantunglah semua itu setinggi mungkin, lalu raihlah.

***

Ray menguap saat Riko membangunkannya. Dalam keadaan masih setengah sadar ia tidak bisa mencerna dengan baik apa yang diomelkan kakak sulungnya itu. Yang ia tangkap hanya nama 'Acha' dan kata-kata 'cepetan keluar'.

Dengan muka bantal Ray mengucek-ngucek matanya. Ah, pasti Acha mau ngajakin tanding sepak bola sama anak komplek sebelah. Itu sudah menjadi rutinitas mereka bersama setiap hari minggu. Tapi kan tidak perlu sepagi ini.

"Masih ntar jam sembilan, Chaa tandingnya ngapain pagi-pa-"

Ray membelalak. Mulutnya ternganga. Yang ia lihat di ambang pintu rumahnya adalah Acha yang sudah berpakaian rapi. terlalu rapi. Kaos yang dilapisi jaket dengan jeans panjang lengkap dengan sepatu dan ransel sekolahnya. Dan. Menangis. Hei Acha menangis, mukanya merah sekali karena menangis.

"Lho, A-Acha kenapa nangis? hei, kamu mau kemana? kamu nggak mau main bola dengan baju kayak gitu kan?" Tanya Ray panik. Acha menghapus air matanya dan terlihat susah payah sekali berbicara.

"A-aku, mau ke Jakarta. A-a-ayah pindah kerja d-dida-naaa.." Lalu dia menangis lagi. Ray seolah tidak percaya, ia langsung melihat keluar sana lewat jendela. diluar sana ada Ibunya dan Ibu Acha yang sedang mengobrol, lalu kedua wanita itu beralih menoleh ke arah Ray. tersenyum dengan maksud yang tidak dimengerti oleh Ray.

"Hai, Ray. Terima kasih ya.. sudah sering mengajak Raissa main.." Ibu Acha menghampiri anaknya lalu menepuk puncak kepala Ray perlahan "Raissa sedih sekali katanya tidak bisa bermain dengan Ray lagi.." Ibu Acha tersenyum, tapi Ray benar-benar tidak mengerti kenapa beliau harus tersenyum sedangkan Acha menangis sampai seperti itu. Tangan Ray mengepal, bahunya bergetar.

"Gimana, udah dulu ya, sayang? yuk kita berangkat sekarang.." Ajak Ibu Acha ke anaknya lalu beranjak pamit ke Ibu Ray. Ray tidak bisa berkata apa-apa. Ia cuma bisa memandangi Acha yang terlihat berusaha sekali menghentikan tangisnya dengan tarikan nafas yang sesak itu.

Lalu terjadilah perpisahan itu. Acha digandeng ibunya keluar, dan Ray tetap tidak berkutik. Acha menoleh sekali lagi dan berucap, "Raaay..." dengan suara serak. Dan sekarang, gadis kecil itu sudah menghilang dibalik pagar.

Ray merasakan kepalanya ditepuk-tepuk seseorang. Riko. Tersenyum masam, berbanding terbalik dengan Ray yang mulai menangis. Ia tahu Acha bukan lah satu-satunya teman bermainnya, tapi baginya hanya Acha lah teman yang paling mengerti dia yang mau menemaninya kemana saja. Dan ia.. kehilangan itu sekarang.

***

Ray mengerutkan dahi dibalik helmnya saat menyadari ada mobil asing di depan rumahnya. Saat sepeda motornya telah memasuki garasi rumahnya baru lah ia mengerti bahwa ada tamu di rumahnya. Dengan acuh ia melepas helmnya dan ingin masuk ke dalam rumah lewat pintu garasi saja agar tidak mengganggu.

"Raaay!" Ibu Ray memanggil spontan Ray memundurkan setengah tubuhnya yang sudah memasuki garasi.

"Dalem, Bu?"

"Sini masuk lewat sini ajaa.. kasih salam sama tetangga lama.."

Tetangga lama?, gumamnya lalu mengangkat bahu dan mulai masuk. Di dalam ia melihat sepasang suami-istri yang seusia dengan orang tuanya. Ray mengangguk dan tersenyum sopan lalu menjabat tangan mereka.

"Ray? Kamu sudah besar ya sekarang.. ganteng lho.." Takjub si Ibu. Ray hanya tersenyum garing. Ia memang merasa wajah ibu ini tidak asing, tapi ia benar-benar tidak ingat pasangan itu tetangganya yang mana.

"Oh iya, anak kamu itu namanya siapa, Bu?"

"Oh, Raissa.."

"Iya, Raissa, Raissa kemana ya tadi?"

"Nggak tahu juga katanya mau muter-muter di sekitar sini, kangen katanya.."

"Samperin Ray.. kamu kan dulu sering main sama Raissa.."

"Hn? Raissa?" Guman Ray, seingatnya ia tidak pernah punya teman bernama 'Raissa'. Ray cuma mengangguk-angguk saja tidak terlalu berniat mengingat-ingat siapa itu Raissa-Raissa yang disebut ibunya tadi. Palingan juga teman-teman main Ify, Keke atau Sivia.

Tapi bukannya Ibunya tadi bilang, sering bermain bersamanya?.

"Surabaya sekarang berubah ya, Bu..".

Ray berdiri dengan mati gaya disana sedangkan bapak-bapak dan ibu-ibu itu sudah kembali larut dengan topik masing-masing. Merasa tidak diperlukan lagi Ray memutuskan keluar saja. Mungkin saja ia bisa bertemu dengan Raissa dan bisa kembali mengingatnya.

Matahari hampir terbenam, membuat aspal tidak segelap aslinya akibat pantulan sinar  matahari. Ray meregangkan tubuhnya lelah setelah pulang latihan bersama grup bandnya. Ia lalu mematahkan kepalanya ke kanan dan ke kiri. Berhenti disitu. Di sebelah kiri.

Ia mendapati seorang gadis cantik berambut ikal yang sedang memandanginya dengan mulut ternganga.

"Ray?" Panggilnya masih ragu.

Suara itu. Mengingatkannya pada kisah lama. Entah bagaimana caranya, lalu dipandangan Ray tubuh gadis itu bisa menyusut setinggi anak berumur enam tahun dengan kaos kotor, jeans sobek-sobek selutut dan tawa riangnya. Lalu mendadak gadis kecil itu kembali menjadi gadis cantik berpakaian dress berwarna peach selutut dengan sepatu sneakers pitih melapisi kakinya.

"Kamu bener Ray, kan?"

"Iya. kamuu.. Raissa?"

Ia mengangguk lalu tersenyum amat senang nyaris menangis bahagia dan berlari berangsur memeluk Ray, mengabaikan keterpanaan Ray yang sebenernya masih belum ingat sepenuhnya tentang gadis ini. Tapi lalu ia mendapatkan sesuatu, saat gadis ini sudah berada dalam pelukannya.

"Lama sekalii kita tak bertemuu.. kamu kok nggak tinggi-tinggi sih Raaay.. masa' daridulu tingginya seaku mulu. Itu rambut juga tahan banget gondrong, potong dong Ray biar rapi, hahaha.. aku seneng banget bisa ketemu kamu lagi setelah.. delapan, sembilang, sepuluh... sebelas tahun! ya ampuun.." Raissa melepas pelukannya.

"Sebelumnya maaf ya, Raissa.. aku, nggak begitu ingat sama kamu"

'deg'

Senyum Raissa-atau Acha memudar. Pandangannya kembali melebar, merasa malu. Malu karena ia baru saja memeluk orang yang ternyata tidak mengingatnya. Ia juga kecewa, kecewa karena bahkan dirinya belum lupa apa pun tentang kenangannya bersama Ray. Haha, iya ya.. siapa juga yang mau mengingat orang yang tiba-tiba pergi begitu saja.

"Kamu.. lupa sama aku?" Tanya Acha lirih.

Ray mengangkat sebelah alisnya, "Ya, aku tidak bisa mengingat dengan jelas masa kecilku hehe. memangnya duku kita teman apa?"

Teman apa?. Hahaha, teman apa?. Acha berusaha tersenyum hampir tertawa sebenarnya tapi ia tahan itu. takut tawa itu terdengar kering. "A-aku Acha Ray. Temen TK samapi SD kamu.. yaah samapai kelas satu aja sih.." Acha menarik nafas mencoba mengumpulkan kekuatan, "dulu kita sering ngintipin mas Rio mas Alvin, mas Iel main skateboard... karena kamu dulu hoby main skate. dulu setiap minggu kita suka tanding bola sama komplek sebelah.. dulu kita suka hujan-" Acha menghentikkan monolognya.

"Sudahlah hahaha.. nggak perlu diinget lagi kayaknya kamu bener-bener lupa. iyalah sebelas tahun lhoo.. haha" Tawa Acha, ia mengusap matanya yang basah. buat apa menangis di depan orang yang melupakannya. ia menunduk malu. mendadak suasana terasa amat canggung.

"Bercanda"

Acha tertawa masih memandang tanah yang ia pijak.

"Hahhaha.. gimana bisa aku lupa sama kamu"

Acha mendongak dan sudah mendapatjan pelukan Ray. Acha tidak mengerti harus tertawa atau bagaimana, ia melepas pelukan Ray pelan, "Kamu bohong kan? kamu pasti udah lupa sama aku. nggak apa lagi nggak usah terpaksa bohong gini.."

"Bodoh. Aku cuma kaget.." Kata Ray "Acha yang dulu aku kenal kan pendek segini. kulitnya lebih item karena kebanyakan main bola hahaha. bajunya juga kaos oblong sama jeans selutut kemerdekaan kamu plus sandal gambar naruto kesayangan.. bukan yang pake dress gini, hahahaha..."

Acha menganga tidak percaya ia senang ternyata Ray masih mengingatnya tapi, "Ooh. jadi maksud kamu aku udah berubah gitu? Enak ajaa.. aku masih Acha yang dulu tauu. buktinya aku tetep gak suka sama barbie!" Galak Acha.

Lalu keduanya tertawa.

"Nggak nyangka kita bakal ketemu lagi.." Kata Ray saat mereka sudah duduk di bangku bambu depan rumah Ray.

"Aku yang minta liburan ke sini.. selama ini Ayah nggak izinin, ibu kan juga buka usaha di jakarta jadi nggak bisa ditinggalin.. tapi kali ini aku yang maksa, hehe. abisnya mau cari kamu di facebook pun.. aku lupa nama lengkap kamu, hahahha.."

"Sialan, haha. aku malah lupa sama sekali kalau nama kamu itu Raissa, hahaha.."

Lalu keduanya saling menanyakan mimpi masa kecil mereka dulu waktu masih kecil. Ray bercerita bahwa dirinya sudah memiliki grup bandnya sendiri dan sering manggung didalam kota. ia pribadi dilatih oleh mantan drummer dari grup band fenomenal asal Surabaya.

Acha? Acha sendiri benar-benar berusaha mewujudkan impiannya menjadi seorang suster hebat. dia sudah di terima di fakultas keperawatan dan mengaku nggak takut lagi sama luka separah apa pun, dia sudah mahir mengatasinya karena bimbingan PMR selama SMP dan SMA.

Ray dan Acha menghela nafas panjang. sama berpikir untuk topik pembicaraan selanjutnya. tapi.. entahlah tiba-tiba saja Ray tersenyum lalu bertanya dengan ragu ke Acha.

"Ngomong-ngomong kamu udah punya.... cowok belom, Cha?"

"Haa? hahahaha, belom. kamu sendiri?"

"Belom juga, hahaha jiaah jomblo ngenes dong ya.." Tawa Ray, disambut gelak Acha juga, "Oh ya, emangnya kamu masih pengen jadi pacar aku nggak sih, Cha?"

Acha tersedak air ludahnya sendiri. Terbatuk-batuk hingga Ray menahan tawa.

"Itu kaaan dulu aku masih kecil, Ray.. nggak ngerti apa-apa.. kenapa yang itu kau ingat juga siih.."

"lho, hahahaha.. memangnya kalau kita beneran pacaran kamu nggak mau ya?"

Acha membelalak. antara kaget dan tidak percaya. entahlah pipinya mendadak menghangat. ya, dia tersipu. untung saja lngit merah ini mampu mengkamuflase pipinya yang sekarang merona. semerah senja, ia menunduk salah tingkah, dan Ray pun mendadak merasa kikuk.

Biarlah mereka berdua yang menjawab masalah ini.

Nyanyian burung di sore hari turut menemani dua muda-mudi yang akhirnya bertemu setelah sekian lama. Sama-sama masih menggenggam kenangan mereka bersama. Sama-sama sedang berlari mengejar mimpi yang pernah mereka lontarkan bersama.

Karena ada seseorang yang bilang...

"Ya, bermimpilah. Tapi setelah bangun jangan tidur dan bermimpi lagi. bangun dan kejarlah mimpimu.."- Anggun C Sasmi.

-end-

eyaaakk!! aahh!! ini cerpen gagaaaall.. ga nyambung blass _0_ aneh, garing, kaku, belibet segala macem.
maaf udah lama nggak bikin cerpeenn... :((

cerpen ini saya persembahkan untuk Kak acie dan Tata (bukan Tata saya yaaa..). maaf kalau diluar ekspektasi :(

buat kalian yang nggak sengaja baca, terima kasih atas waktunya, mohon tinggalkan kritik dan saran kalian di kolom komentar, terima kasih. ^^

-GentaRP-

Rabu, 08 Juni 2011

Membambung \(^o^)/

Apa itu "Membambung" silahkan cari sendiri di kamus besar Bahasa Indonesia ^^ (walau saya sendiri nggak yakin ada atau nggak). :p

Aaaah. saya pengeeen banget bikin postingan ini. guna mengabadikan kenangan aku sama dua orang gaje lainnya yang kami ukir kemarin tepatnya tanggal 8 juni 2011. *halah halah* XD. jadi maaf saja kalau yang ini pun akan berantakan dan gaje seperti biasa. iya lah. saya gitu B). *ngono ae bangga*.

Jadi kemarin aku bersama Devi dan Dinda teman SMP saya berencana untuk melihat pameran karya-karya SMAN/Swasta dan SMK di Jatim Expo. Awalnya bersama temen aku juga si mbak lindan tapi dia bilang agak siangan datengnya. jadi berhubung aku berangkat ke Jatex bareng Pak Watson kerja, maka.... masih sepi lah jatex XD. belom dibuka ternyata *krik krik* maka saya memutuskan untuk duduk di... apa ya namanya bukan trotoar sih, tapi semacam semen gitu undakan deh, bukan undakan juga sih *ribet* ya itulah. disana saya mulai berdemo kepada dinda,devi untuk segera datang. dan ternyata.. Dinda baru saja keluar rumah, dan Devi belom otw -_-.

Namun tak lama kemudian (sebener lama sih:p) datanglah pesan dari Dinda Jalo yang bunyinya

"tata pake baju putih?"

Baru aja saya mau bales "Iya, warna putih tu-" dan saya disadarkan oleh suara motor yang akan melintasi saya, oh ya, Jalo disana. dibonceng uminya. Dinda dengan kemeja pink yang senada dengan kerudungnya tersenyum (tanpa dosa). :Pv. Maka aku langsung meloncat turun dan menyapa umi Jalo ramah.

Menunggu. kita masih menunggu satu orang lagi. si Devi. nggak lama kok, sebelum kedatangannya dia memberi pesan kepada Dinda yang bunyinya..

"Aku bisa melihat kaliaaan.."

Begitulah kira-kira. ya, Devi turun dengan kemera panjang abu-abu yang serasi dengan jaketnya yang juga abu-abu. tersenyum juga.. (tanpa merasa salah). :Pv setelah mengangguk-angguk sopan ke Mamanya Devi kita pun memutuskan masuk ke dalam Jatex, masih area teras sih belum didalemnya. tapi setidaknya duduk ngampar disana lebih dingin daripada diluar yang mataharinya mulai beraksi.

Setelah menunggu pameran dimulai dengan berbincang-bincang geje seperti biasa, kami memutuskan masuk saja karena siswa-siswa (yanga sepertinya anak SMP) ini pun mulai masuk. pameran tidak dikenai biaya, tapi tas kami wajib di periksa sama pak-pak satpam. dan mirisnya. tas selempang saya (entah kenapa) lepas -_- si dokter tas (baca: Dinda) tidak bisa menyembuhkannya seperti sedia kala, maka saya pun menentengnya saja seperti dompet-dompet yang suka dibawa ibu-ibu di kondangan.

Pamerannya ramai. seperti yang aku bilang diawal, menampilkan berbagai macam karya dan prestasi yang dihasilkan sekolah masing-masing. maka kami pun menelusurinya dengan (tidak terlalu) seksama. yang kami tahu bila ada yang memberi kita brosur kita terima saja lantas berteriak lantang "duit gue banyak brooo..".

kenapa? iya kita emang sarap. sejak kapan brosur itu wujud lain dari uang. ha-ha-ha-ha. XD.

Tapi ya begitulah saya sedikit bertanya-tanya tentang ekstrakulikuler dan macam-macam tentang sekolah yang saya dan teman saya minati. kami juga mencoba alat-alat buatan siswa sekolah-sekolah tertentu. seru juga. dan alhamdulillah kita juga dapat tester makanan. yaitu klepon. muahahaha.. kata mbaknya ini klepon bukan terbuat dari tepung ketan, melainkan dari ketela? dan isinya pun bukan gula merah! melainkan coklat daaan.. keju bukan sih? ya begitulah. kenyal seperti klepon sih, walau jadi tidak terlihat seperti klepon (???).

Setelah menulusuri seluruhnya sampe pegel kita memutuskan keluar saja. nanti kalau linda datang kita masuk lagi. dan ternyataaaa... mbak lindan nggak jadi dateng -_-. cegek lah kita yang selama ini nunggu kedatangannya.

Lalu karena haus melanda, kita akhirnya masuk lagi ke cafenya dan membeli cockteh (sebutan kami untuk menggantikan cocktail dengan teh). akhirnya akibat ulah iseng saya yang mengamati followers-followers berusername alay Dinda dan Devi pun ngikut. cukup lama bergaje di bangku itu samapi kita diusir sama salah satu pelanggan yang nggak dapet tempat duduk. -_-. maka dengan berat hati (dan malu abis) kita meninggalkan bangku itu.

Rencana baru datang dari Devi yang mengajak kita semua ke Toga Mas. sebuah toko buku berdiskon kebanggan surabaya (y). kita tau duit kita pas-pasan. tapi akhirnya kita memantapkan niat kesana naik becak bertiga, nggak jauh kok, lumayan laah. dan seperti nostalgia kita dulu, posisi duduk saya sama seperti dulu duduk ditengah, dipangku Dinda dan Devi. aaah, maafkan berat badanku ya kawaaann.. maaf kalo berat XP XP.

Kami cukup menikmati perjalanan ini sampai kita sampai di depan toko bukunya. begitu masuk kita berasa didalam surgaaaa. oke kondisi toko buku memang cukup sepi. tapi kami tidak peduli itu. aku langsung mencomot Komik Detektif Conan 61 yang sebenernya udah terbit dari kapan tau. dan lalu Devi membeli komik Death Note. di toko buku kita lebih banyak melihat-lihat sebenernya sambil memantapkan niat dalam hati "Aku harus nabung! aku pengen beli semua buku di togamaaasss.." begitulah. XD

Yang kita lihat nggak cuma buku-buku komik,novel dan panduan bahasa asing. kita juga mengunjungi bagian buku pelajaran (iyadong kita kan murid teladan #plakk). tapi cuma liat-liat doaangg.. ga beli wahahaha.. disana rak itu kita malah menggalau bernostalgia mengingat-ingat gaya-gaya khas guru-guru setiap menemukan buku pelajaran kita. XD. we will miss every moment in the class! <3.

Akhirnya kami turun. membayar barang yang kita beli. dan duduk dikursi luar toko. berpikir. apakah kita meminta jemput disini atau bagaimana? maka saya melemparkan saran "Gimana kalo kerumahku? terserah siih.. tapi jalan dulu sampe marina.. ntar sampe sana kita naik becak lagi".

'glek'.

Oke itu ide bodoh. pasalnya kita sama-sama tau toga mas ke marina dengan jalan kaki itu bukan perjalanan sedekat rumah rendi ke sekolah -,-. tapi anehnya mereka menyetujui! \o.o/. jadi sebelum memulai kita membeli cockteh (lagi dengan merek berbeda) yang cukup besar. satu dibagi untuk orang 3. kita memang so sweet :3.

Dan petualangan dimulai dari sini. kita bakalan mengalami perjalanan cukup jauh dengan jalan kaki menuju marina. oke ini situasinya nyaris mirip sama novel kacangan aku "Mrs. Kram 1" dimana tokoh Tata,Dinda dan Lisa pulang dari Togamas jalan kaki sampai kita mampir di KFC. sayangnya keberadaan KFC itu cuma khayalan saya, karena dideket sini ,malah nggak ada KFC. -.-v.

Kita jalan diterpa angin disamping jalan raya. sudah mulai terserang viris gaje yaitu meniru gaya Dora the explorer. ya, kita akan melewati 3 tempat. pom bensiin, marinaaa.. rumah tata!. yeaah kita tak lupa juga nyanyi-nyanyi gaya dora kayak "Mau kemana kita? rumah Tata!". ya yaa benar-benar sarap. pipi aku sampe sakiit banget kebanyakan ketawa XD.

Setiap melewati 3 tempat yang kita sebutin tadi kita juga bakal menyenandungkan mini orchestra yang biasanya juga mengiringi petualangan dora XD. saraaap saraap.

perjalanaaan sepertinya berlangsuung cukup lama. aku nggak begitu merhatiin jam sih, tapi aku rasa 1 jam ._. aku juga ga percaya sih. -.-.

begitu sampai di Marina, aku mulai menawari lagi jadi naik becak nih? dan ajaibnya mereka menolak dan menyuruh terusin jalan sajaaa.. sekalian. heei, marina ke rumah itu juga nggak sedekat SMPN 13 ke SMAN 10!. tapii ya udah sih saya turutin ajaaa.. ini perjuangan yang gaje. XD.

Akhirnyaaa kita benar-benar nggak kerasa udah sampe didepan gang rumahku. perjalanan berlanjut dari gangku ke rumahku yang diujung. lumayang jauh juga, karena yang kita laluin sejak tadi kan jalan lurus. bukankah jalan lurus itu lebih terlihat jauuh sekali daripada jalan berliku. ._.

tapi toh kita bahagia. nyaris sampai Dinda mulai menyadari sesuatu. sepeda motor didepan rumah saya ituuu nampak seperti sepeda motor uminya dan ternyata... memang iya!. dan sampailah kita di rumah tata!!! \(^o^)/. sayang kita nggak sempet nyanyi lagu "berhasil berhasil berhasil hire!" ala dora, karena langsung disambut oleh kehebohan ibu-ibu itu. kita ketawa. dan ambruk disofa. langsung disuguhin air.

Yaaah, diluar dugaan yaitu datangnya Uminya Jalo, maka setelah ngobrol-ngobrol singkat otomatis Jalo pulang duluan deh, hehehehe.. thanks soo jalooo.. :*

Nah, mbak Devi kan masih menunggu jemputan maka saya mengajak dia makan karena saya belom makan dari pagi sampai jam setengah 3. :o. setelah itu saya mengajaknya menggelepar di kamar saya sebentar. dan tak lama kemudian ayahnya menjeput. dan pulanglah dia, thanks soo mbak neneeekk :*.

Yeah! berakhirlah perjalanan 3 orang nggak waras ini, sebenernya ada banyak yang nggak diceritain selama perjalanan, tapi saya singkat aja karena jari mulai pegel muahahaha.'

yang jelas, membambung kemarin sangat menyenangkan dan melelahkaaaan.. aaahm salah satu kenangan yang nggak bakal aku lupaaa. beneran karena aku nggak pernah punya pikiran untuk jalan kaki dari toga mas ke rumahku!! \0.0/ untunglah beramai-ramai. aaah ai lop yuuu deviii dindaaa... *peluksemua* ({}).

pokoknya i wish you love i wish you luck, terima kasih untuk kenangannya, dan semoga kita bisa satu sekolaaahh!!. \>.</< p="">

ps: kapan-kapan mbambung lagi yak?! :D :D  #PLAKKK!! XD
dinda.tata.devi.
mohon maaafff banget kalo pose kita nggak sopan -_____- abisnya ga ada foto lagi he-he-he. tapi unyu kam :D *ditimpuk*


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...