Sabtu, 14 Juni 2014

aku ngga mau nyebut ini perpisahan.

Sekaligus melengkapi Challenge saya yang ke-30 yang ber-tema-kan Anything I want to post about.


---

Pagi ini saya diwisuda. Saya diberi map berisi rapot ( entah ijazahnya kemana:') ) Saya di kalungi medali. Dan Saya, tidak, kami semua seangkatan dengan sekajap dinyatakan menjadi Alumni SMA Negeri 16. Resmi. Dengan pukulan palu 3 kali. Dengan tepuk tangan meriah dari wali murid, dengan wajah murung saya. Dengan mata berkaca-kaca teman-teman di sebelah saya. Dengan tepuk tangan lemas teman - teman saya yang lainnya.

Alumni ya? Haha, Alumni?

Rasaya kayak baru aja aku terjaga sampe tengah malam buat daftar sekolah, di mos-in, udah di bentak ketua osis pas baru aja menginjakkan beberapa langkah di halaman depan sekolah, kenalan sama icul di kelas mos, sama si orang baik, terus keliling-keliling nyari tanda tangan seluruh senior, terus nyari - nyari kelas kita pas kelas 10 yang ternyata melancong jauh dari kelas - kelas 10 yang lain. Adaptasi sama orang -orang baru. Terus belajar biasa, lalu shock karena disana saya dapet ranking 16 sekelas #supershock, terus ngebut belajar semester 2 dan akhirnya bisa dapet rank 10 + masuk kelas IPA. Terus galau - galau nggak mau  pisah sama X-9, bete sama kelas baru XI IPA 3 yang awalnya mengkubu - kubu dan bertampang tidak bersahabat. Makin tertekan karena ternyata anak-anaknya puinter-puinter, rank jatuh lagi ke rank 16, terus nggetu lagi sampe akhirnya dapet rank 11. Mulai paham karakter anak-anak IPA 3 walau lama sekali prosesnya, tertawa dengan segala banyolan tidak ber-peri-pertemanan mereka. Terus tiba - tiba udah kelas 12. Lalu kalap. Belajar buat UNAS. Lalu galau UNAS yang levelnya bertaraf Internasional, galau pengumuman, lalu lulus, galau nunggu pengumuman SNMPTN, meng-zombiekan diri belajar SBMPTN, ternyata lolos SNMPTN. Dan yah, melangkah ke titik ini. Wisuda. Peresmian, penekanan, penamparan ke saya kalo saya udah bukan lagi siswa SMAN 16. Saya udah jadi alumni.

Saya ngga harus lagi pake seragam kalo ke Sekolah T-T, Saya udah ngga bisa masuk kelas, duduk - duduk ngikutin pelajaran khas anak SMA, tiduran, jamkos, dengerin anak - anak main musik, rebutan makanan, selfie - selfie ngga jelas, nguobrol pas pelajaran, nggerutu bareng nungguin jam istirahat sama pulang, shock bareng pas dapet agenda ulangan 3 kali dalam sehari, cari bocoran soal:)) ngerjain sebelum guru masuk, kerpekan di hape, ngga bisa luntang - lantung lagi di sekolah, ngga bisa mbuntu, ngetuk pintung ruang web design yang sekarang ngga ada penghuninya, pokoknya ngga ada lagi rutinitas yang udah aku jalani selama 3 tahun ini.

Aku ngerasa belum ada apa - apanya, masih banyak yang pengen aku bikin semasa sekolah, tapi semuanya udah berakhir gitu aja. 

Kata orang masa SMA adalah masa - masa paling indah. Well, aku mungkin bukan pemilik kisah kasih terindah di SMA seperti teman - teman yang lainnya. Tapi aku cukup bersyukur masih bisa merasakan jadi cewek SMA yang normal. Yang juga suka sama anak, stalking, cari perhatian, galau, patah hati, sampai proses pengikhlasan diri. Terima kasih ya orang baik, aku pikir aku sudah lupa dengan rasa ini tapi makin semuanya berakhir entah kenapa aku makin sedih. Sedih karena harus pisah? haahahahahaha. 

Teman.

Aku banyak nemuin orang - orang baik. Aku cuma baru sadar sekarang. Kemarin - kemarin aku pernah posting soal fake friends atau semacamnya. Makin kesini aku makin ngga peduli, mereka fake atau apa. Tugas kita adalah menjadi teman yang baik. Ikhlas, lakuin dengan hati, rasain dengan hati, ngga egois. Sesuatu ngga harus berjalan dan mengarah langsung ke suatu tujuan, aku baru sadar ngga semua orang agresif atau bisa langsung ngungkapin apa yang mereka rasain, dan aku cuma baru sadar, kalau walau tidak dipungkiri selalu ada benci di masing-masing dari kita, tapi kebersamaan yang udah kita jalani selama ini justru menumbuhkan rasa peduli dan sayang yang lebih mendominasi.

Aku baru sadar, makanya aku sedih. 

Aku sayang semua teman - temanku. Aku ngga tahu mereka gimana, tapi aku sayang mereka, aku selalu berdoa buat kesuksesan kita bersama, aku bener - bener pengen kita sukses bareng. Aku mau kita ngga pecah, aku mau kita selalu ada waktu untuk kumpul. Aku nggak mau jadi orang bodoh yang sok - sokan tidak percaya orang lain. Aku ngga mau kehilangan orang - orang yang aku sayangi.

Sepulang wisuda tadi, dada saya sesek ngga berenti-berenti. Aku bener - bener sedih.

Kuliah bener - bener dunia yang sesungguhnya. Belajar yang sesungguhnya.

Se-serius-seriusnya sekolah SD-SMP-SMA kita masih bisa santai - santai, toh ada deadline buat ujian, unas, lulus 3 tahun.. nah kuliah? kalo kita santai ya selamat menikmati masa - masa kuliah sesuka hatimu:')

Nah, saya entah kenapa orang bebas yang lebih suka pengekangan. Aku suka sekolah karena masih ada aturan, masih pake seragam, masih main - main, masih penemuan jati diri, masih labil. Aku emang ngga bilang kalo di kuliah aku ngga labil jugam tapi paling tidak lingkungannya memang beda kan?

Dan aku ngga siap kehilangan masa childishku itu. Haha. konyol ya?

Noooooooo, aku ngga tahu harus bilang apa. Aku cuma sedih. sedih. sedih. sedih. sedih. sedih.

Aku sayang temen - temenku. Aku cuma terlalu takut mereka hilang karena aku terlalu terlambat kalo aku sayang mereka.

Aku ngga mau nyebut ini perpisahan, karena aku yakin (atau setidaknya aku berharap?) Kita bakal ketemu lagi. Bakal masih ketemu lagi. Aku ngga tahu pertemuan yang nanti akan seperti apa, mungkin beberapa dari kita akan berubah dan berkembang jadi lebih baik.

Tapi aku berharap kita ngga ngelupain diri kita waktu masa - masa masih di sekolah. dulu.