Jumat, 09 Agustus 2013

tertutup tapi terbuka

judulnya apa banget-_-
***

Bagi saya, nggak semua orang yang tertutup itu harus benar-benar pendiam, dingin, dan asing bagi masyarakat.

Tertutup kan maksudnya hanya sikap tidak berani, tidak merasa percaya untuk membagi kisahnya kepada orang lain. Bukan berarti mereka tidak bisa ceria, bersosialisasi dan berteman dengan orang banyak. (lagi-lagi) setidaknya ini menurut saya.

Well, atau mungkin bisa dibilang saya tipe orang yang begitu. Banyak yang menyangkal, masa kamu Introvert? Orang pecicilan begitu. Saya juga sempet bertanya-tanya sih, setiap saya ikut tes juga hasil ekstrovert sama introvert saya suka gantian, mungkin saya terlalu labil untuk ikut tes begituan. Tapi kalau saya selami lagi diri saya, nilai introvert saya memang agak unggul.

Ini semacam masalah kalian cuma nggak tau apa-apa dibalik senyum saya. Bukannya membohongi diri sendiri sih, lebih ke...buat apa ngajak-ngajak orang lain buat ikut sedih atau tahu masalahmu lebih jauh. Jadi saya lebih memilih bersikap: Mari bersenang-senang bersama dan bantu saya melupakan segala masalah sejenak, agar ketika saya kembali dengan pikiran yang ringan saya bisa menyelami pikiran saya sendiri, menganalisa dan menyimpulkannya sendiri.

Faktanya saya sering banget begitu.




Saya itu kalau dirumah kalau nggak 75% di sekolah-15% di kamar-5% diluar kamar, ya, 90% di kamar-5%diluar kamar. Bukannya banyak belajar buat sekolah atau apa. Nyatanya di kamar itu saya sering banget bengong nggak jelas. Saya suka kesel sendiri sebenernya, merasa waktu saya kebuang gitu aja selama di kamar tanpa kegiatan yang bermanfaat, tapi diakui atau tidak, kamar saya adakah tempat saya menggodok pikiran. Lagi ada pikiran apa gitu, saya bisa dialog sama diri sendiri macem-macem sampe saya nemu jawaban paling netral dan terbaik buat saya dan nemu kesimpulannya sendiri.

Makanya setiap keluar dari kamar saya bisa keliatan baik-baik aja.

Walau begitu, saya bukannya nggak pernah curhat ke orang. Saya cukup realistis untuk mengakui bahwa manusia adalah makhluk sosial. Saya banyak cerita kok.. serius. Saya bahkan bisa cerita ke adek kelas wakak! Tapi nyatanya untuk sesuatu yang benar-benar 'dalam' nggak semua orang bisa saya curhati, dan saya pribadi cuma punya satu orang saat ini buat tempat saya cerita sampe mendalam haha. Walau begitu sama seperti teman lain, dia juga bukan yang tau segalanya. Nyatanya dibalik cerita masih ada cerita. Bukannya saya tidak jujur setiap saya bercerita, hanya saja...setiap manusia punya batas. Dan ada privasi yang harus terus dijaga baik-baik.

Btw, saya nggak tahu ini bener atau nggak tapi saya merasa setiap ada orang yang curhat ke saya, dan saya ngejawab tanggapan mereka selalu yang....nggak langsung setuju gitu. Saya selalu liat karakter orang dan situasi sih, kalau memang dia tipe yang gampang ngfly ya saya bakal kasih tanggepan yang ngjlebin, kalo ada yang mikirnya sempit dan alay ya makin saya kerasin.. tapi dibalik itu semua saya selalu kasih jawaban netral. dan memberikan dukungan diakhir. Dan efeknya...banyak yang sering cerita ke saya. Jarang yang balik cerita lagi ke saya. Entah karena emang udah clear atau gak tahan sama gaya saya ya? haha. Berdasarkan penelitian saya sih, saya itu selalu jadi orang terakhir yang didatengin buat cerita ( -_-)

Btw, temen-temen.. percayalah. Sebenernya saya adalah pendengar yang baik kok. Kalau kalian nggak tahan sama ketudepoinan dan kenetralan yang selalu nyegeki kalian, bilang aja, saya akan diam dan mendengarkan. :D

Tapi ya saya nggak maksa, nyatanya tiap orang kan juga punya kenyamanan sendiri-sendiri, aku kan juga begitu haha! ;)

Tapi nyatanya emang agak sakit kalau tau kamu sering dan seneng cerita ke seseorang, tapi seseorang itu nyatanya lebih seneng cerita ke orang lain daripada ke kamu. 

Tapi ya balik lagi, setiap orang punya ruang nyamannya sendiri. Tenang saja saya selalu menghargai :D

Jadi ya gitu intinya..apa ya? jangan nilai orang sembarangan. jangan merasa enggan ketika ada orang yang mau membagi kisahnya sama kamu, hargai dan layani dengan baik. karena itu artinya kamu orang terpilih. jangan dikhianati, jaga terus. bantu mereka. nggak gampang lho bagi kisah itu, apalagi untuk seorang introvert. Kadang yang dibutuhin orang itu bukan tanggapan quote terkeren atau respon sikap yang berlebih, cukup didengerin dengan seksama dan sedikit kata dukungan dan kamu sudah membuatnya jauh lebih baik.

Buat temen-temen yang iseng baca ini dan merasa punya temen kayak gini semoga bisa lebih memahami.

btw kesimpulannya nyambung ga sih?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...