Jumat, 29 Oktober 2010

LOTR [part 6]

LOTR [ part 6]
LG  mempersembahkan :
Part 6 : Usaha Ozy
POV   : Lisa

Mati deh gue.. Gila! Mau ditaruh mana muka gue? Tadi dengan garangnya aku teriak kaya’ singan kelaparan! Oh, god.. didepannya Tata ama Ozy lagi!.
‘SRET’ Aku narik tangan Rio dan membisikinya.
“Kenapa ada dua orang ini Yo!!”
“Mereka mau main, Kakk..”
“Hhh.. kenapa ngajak mereka bangunin kakak?, kenapa gak disuruh nunggu dibawah!”
“Sudahlah..”
“Zy.. Ozy? Ta? Genta?” Rio menyadarkan Tata dan Ozy.
“Eh, eh.. iya.. ada apa ya?” Kata Ozy baru sadar, Tata garuk-garuk hidung.
“Ngapain kalian disini?” Tanyaku.
“Kita mau main!!” Jawab Ozy heboh.
“Yok! Lebih baik kita ngobrol di teras depan!” Saran Rio.
Lalu kami turun kebawah, menuju teras depan.
“Tata! Eh, maksudku Genta! Kalian ini temen deket ya?” Tanya Rio nunjuk Tata ama Ozy.
“Udahlah.. manggilnya Tata aja! Biar lebih akrab.. eh, maksudnya lebih enak.. maksudnya bukan enak makanan.. yah, kamu taulah..” Tata bingung sendiri. Keliatannya salting.
“Hehe, iya.. Tata, Jadi?”
“Bukan.. kita ini sepupuan!” Jawab Ozy.
“Jadi aku ini masih 14th gitu sebenernya..” kata Tata “Nah, lha kalian ini kakak-adik? Kok seumuran?”
“Jangan bilang kalian pacaran” kata Ozy lebe sambil nutup mulut pake tangan plus geleng-geleng.
“Iiih.. endak.. jijay pacaran sama Dek Yo..” kataku sambil memandang jijik ke Rio.
“Ah, tega lo Kak” Rio nutup mukanya dengan tangan sambil pura-pura nangis ala Mi Sedap. Aku mukul-mukul kepalanya pake koran. Tata ketawa. Ozy keplok-keplok.
Aku berhenti tiba-tiba. Sebuah perasaan aneh melintas dibenak saya. Hey, enak juga punya temen selain Dek Yo. Rasanya aneh. Tapi aku seneng. Seneng banget!.
“Hoy!” Ozy nepuk pundakku dan...
“Ya saya bu!” latahku kumat + porsi tambahan angkat tangan. Semuanya ngetawain. Ozy ketawanya paling aneh. Paling lucu!
“Iiih.. latah.. lucu deh!” Kata Ozy.
“Lucu apanya? Latah itu aib tau..” Kataku.
“Yee.. siapa bilang? Tiap orang kan beda-beda.. punya keunikan masing-masing.. itu yang bikin orang itu menarik..” Kata Ozy.
Aku diem. Tersenyum kagum. My badly wrong bad. Aku salah besar kemaren. Anak ini gak cuma liat segi penampilan. Dia bisa liat keindahan orang lain walaupun orang itu gak bisa liat keindahannya. (O= Stop, Lis.. kepalaku nanti mbledos).
“Ceilah, ngelamun lagi.. jadi gimana? Kalian kakak adik?” Tanya Ozy, Rio mengangguk.
“Aku juga 14th kaya’ Tata.. tapi aku diikutin akselerasi” Kata Dek Yo
“Woo.. hebat ya.. berarti kamu pinter ya..” Kata Tata.
“Yo lawas..” Kata Rio. Aku mukul kepalanya pake koran lagi.
“WOOOO!!!” Kata Ozy heboh buanggetzz (4l4y 83ud5).
“Nape, Ji?” tanya Tata.
“Ada orang jual es krim!” kata Ozy sambil nunjuk keluar. Srrt.. darahku mengalir lebih cepat.
“Berikan jalan untuk Kakak!!” teriak Rio. Aku langsung lari keluar buat nyegat Pak Es Krim. Asal anda tau saja, saya ini penggila es krim. (R= Aku Chitato!) Aku gak nanya, weekk :p.
“Paak!!” teriakku. Si pak nya berhenti pas didepanku. Si Ozy udah nyusulin dan sekarang ada disebelahku.
“Coklat!!!” Kataku ama Ozy barengan. Kami saling berpandangan. Trus ketawa. Tata ama Rio baru nyampe.
“Ehm.. Ehm.. Wa ahiek ahiek..” Tata batuk kronis.
“Es Krim rasa Chitato ada gak, Pak?” Tanya Rio polos.
“Ooo.. oon! Yo, gak ada lah Yo..” Kataku.
“Ada di pasar Mbenjeng..” Kata Tata sambil manggut-manggut.
“He?” Aku ndoweh.
“Ayo teman-teman.. Bang Zac Efron lagi baik.. jadi ane traktir dah..” Kata Ozy. Semua mata tertuju padanya.
“Tumben gak Justin Miber?” Tata heran.
“Aaah,, Zac lebih ganteng.. ane ganti peran” Kata Ozy sambil melirikku. “Iya, kan? Kamu suka Zac kan?”
Aku yang lagi ngudek-ngudek tempat es krim cuma cengo’. Rio angkat bicara.
“Kakak mah, cintanya ama David Archuleta..” Kata Rio enteng, sambil milih-milih es krim, kali aja ada yang rasa Chitato.
“David? Woiya.. ane ganti lagi!!” Kata Ozy.
“Helleh... jadi gimana? Yang bayarin Bang Zac apa Bang David?” Tanya Tata sambil ngambil es krim Vanilla.
“Bang Oji yang bayarin..” Kata Ozy sambil menepuk dada. Aku tersenyum simpul ngeliat tingkah Ozy. Hey, what happen with me?. Oke, aku senyum lagi.
“Liisaa!! Ngapain bengong disitu?” teriakan Ozy menyadarkanku. Hei, dia sudah tidak ada disampingku. Rio ama Tata juga. Dan yeah, mereka udah duduk di teras rumah dengan menjilat es krim mereka masing-masing. Aku berjalan menuju teras.
“Kamu suka sama es krim yah?” tanya Ozy.
“Emm.. nyam.. apa Zy?” Aku masih sibuk njilat es krim.
“Ehehe kaya’nya aku udah tau jawabannya..” Kata Ozy.
“Emang kamu tanya apa sih, Zy?”
“Kamu suka es krim ya? Dan aku udah tau, jawabannya pasti bukan ‘Ya..’ tapi ‘banget’” Kata Ozy enteng, senyum. Ada hawa panas di pipiku. Aku mengangguk pelan. Rio ama Tata Cuma ngowoh diiringi lelehan es krim yang mulai mencair, ngeliat aku ama Ozy.
“Haha.. kalian itu kenapa? Kok ngowoh gitu? Hello..” Aku mengibas-kibaskan tanganku kedepan muka Rio dan Tata.
“Ah, em.. hehe..” Tata ama Rio Cuma cengengesan.
“Hwaa!! Lisa kamu tadi ketawa?” tanya Ozy heboh.
“Hah? Emm.. Lha kamu tadi ngeliatnya gimana lho..”
“Ih, kok judes lagi sih.. kamu lebih manis kalo’ ketawa tau..” kata Ozy. Dan pipi saya pun memerah.
“Wa ahiek ahiekk..” Tata terbatuk-batuk.
“Ya allah.. ya allah.. ya allah.. ya allah...” Rio menjerit kesakitan memegangi perutnya.
“Apadeh Yo..” Tata cengo’.
“Yio iki lebe kok..” kataku sambil jilat es krim lagi.
CKITT..
Sebuah mobil hitam berhenti didepan rumah. Tanpa nanya pun aku sudah tau itu siapa. Seorang pria paruh baya yang aku kenal keluar dari mobil.
“Tapi, Holmes.. Aku yakin sekali bahwa Blackwood sudah mati. Aku dokter.. aku sendiri yang memeriksanya. Kau berkata seolah kau meremehkan integritasku sebagai dokter..” Om Watson ngomel-ngomel sendiri sambil nutup pintu mobil.
Papa keluar mobil sambil niruin gaya Om Watson ngoceh. Tiba-tiba Om Watson noleh ke belakang. Papa cepet-cepet garuk-garuk kuping, sambil nunjuk-nunjuk awan gak jelas.
“What?” Papa pura-pura galak. Om Watson memutar mata trus gabung duduk disebelah Ozy. Kita berempat cengo’.
“Rasa apa, Zy?” Tanya Om Watson.
“C-coklat, Om..”
“Hellah.. ngrusak gigi!”
Papa mulai duduk disebelah Rio trus nyahut es krim punyanya. Rio Cuma mangap sambil nunjuk es krim yang udah dijilat-jilat Papa.
“Panas, Yo.. minta dikit..” Kata Papa enteng.
Om Watson menggeleng. Trus liat kami lamat-lamat. “Hei, kalian udah kenalan?”
Kita berempat manggut-manggut.
“Lah, kita kan sekelas, Pa..” Kata Tata.
“Lho, tapi Rio bilang nggak kenal kamu..” Kata Om Watson.
“O-oh, itu kan waktu itu om, bilangnya Tata.. yang aku tau Tata ini namanya Genta. Lha mangkanya waktu om bilang Tata, aku kan belom ngerti kalo’ Tata itu Genta. Jadi aku bilang gak tau soal Tata, yang aku tau cuma Genta. Padahal Genta itu Tata.. hehe..” cerocos Dek Yo membuat kami semua nggeblak.
“Udah yok, kita ngungsi ke rumahku aja.. gak enak disini ada orang dewasa..” Kata Tata sok suiniss.
“Iya, orang dewasa gak asyik!” Kata Rio sok ibu tiri.
“Pengganggu!” Lanjut Ozy pake gaya banci.
Om Watson ngesok mewek :{
“Immortal!” tambahku.
“Cih”
Dan kami berempat pun meninggalkan Om Watson dan Papa dengan wajah sok ala artis-artis terkenal. Papa masih menyelesaikan satu jilatan lagi, dan.. yak.. Es Krim Dek Yo tinggal stiknya doang.
-end-
Err, dikit ya? Ge-je ya? Kalo’ boleh klarifikasi dikit.. waktu itu kita berdua lagi butek-buteknya.. haha XD jadi mohon maaf apabila tidak berkenan..
Maap.. banget kalo’ yang ini Gak jelas banget! Saya akan berusaha di part berikutnya..
Adakah yang mau menunggunya? Part 7? D’:
Tuliskan kritik, komentar dan saran di kolom komentar..  J

5 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. gk mw comment ah... hbis nanggung sih :p
    buruan di Lanjutiiiiiiiiin !!

    hhoo...

    BalasHapus
  3. haduhh.. gw lagi pengen es krim nih!!!
    kirimin dong kesini!! yang rasa chitato ya cah :p

    BalasHapus
  4. @Katira: Tata ng'sok mewek bareng Om Watson.. :{ haaha.. iya.. iyaa.. bentar lagi dipost part 7 nya.. :p

    @KakAcie: dalam suasana dingin di Jerman Kak Acie pengen Es-Krim??!! Ajaib!! yang rasa Chitato gak ada.. adanya rasa wortel goreng.. :p

    BalasHapus
  5. cek-cek 123 *ngetes doang*

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...