Selasa, 16 April 2013

30 days challenge | day 13

day 13 : Three confessions of your choice


maluuu maluu-_-


oh dammit, kenapa challenge yang satu ini harus saya jalani disaat para stalker saya sedang aktif-aktifnyaa berkeliaran (?????????????????????????????)

-_______-

Jadi permisi.. ini aib sekali -_- 

1. Hai, Pil,Kapsul,dan kawan!
Jujur, saya ngaku sampe detik sekarang saya hidup saya masih nggak bisa minum obat yang bentukya pil atau kapsul -_______- kebacut ya TuT. Biasanya kalo saya sakit sebisa mungkin beli obat bentuk sirup, tapi kalo lagi sial sampe dibawa ke dokter terus dapet yang pil yaa... terpaksa nyampe ruma kudu digerus dulu pilnya jadi puyer -_-. Dan sepertinya rasanya menjadi lebih pahit dari yang seharusnya. Tapi kalau nggak begitu, saya nggak sembuh-sembuh ._.a seriusan lho.. pilnya itu nggak bisa masuk, mau pake dorongan air, nasi, pisang, roti tetep aja nggak bisa. makanannya ketelen pilnya tetep dimulut -_____-. Dan pernah saya dipaksa nelen, dan efeknya.........saya muntah.

Untung saya jarang sakit ( ._.) Alhamdulillah yah.. saya juga nggak minta sakit-sakitan kok :'D 

2. Nomor Hape
Ampuni saya ya kawan-kawan. Jujur sampe sekarang saya nggak hafal nomer hapenya orang - orang. Dapak, nomor hp teman. Nomor mak, bapak, mbak mas saya aja saya ga apal -__-a, yang saya hafal nomer telepon rumah saya ._.

3. Saya pernah...
Ini seriusan aib -_- saya pernah kecirit pas SD. 
Maan, malu-_-. 
INI GARA-GARA GURU SAYA PAS ITU KILLER! Waktu itu pas apa ya, gatau jam bebas tah apa, doi nggak ngajar, kita bebas, dan doi makan di kelas, di mejanya sana._. temen saya ada yang mau kencing gitu, temenku dimarahin karena dia bilang "pipis" disaat guruku makan. Nah sialnya semenit kemudian saya kebelet pup. TAKUTLAH SAYA! KALO PIPIS AJA DIMARAHIN GIMANA SAYA??? Jadi saya nggak berani izin, saya tahaaaann teruuus. Saya nggak inget berapa lama sampe akhirnya..... ya begitulah tahu sendiri nggak usah disebut lagi-_-. Soal gimana ketahuan atau apanya saya udah nggak inget. Pokoknya setelah itu saya dimarahin kok, katanya saya kalo begitu-begitu nggak perlu takut izin. Bu, please. GIMANA SAYA NGGAK TAKUT BUUU??? T-T Sejak saat itu saya kesel banget sama guru--yang merupakan wali kelas saya yah... :|--itu. Btw waktu itu saya kelas 2. Yang kebacut siapa coba? :'D

Yaudah gitu aja, sesi pengakuannya. Semoga tidak cukup membuat Anda-anda ilfeel sama saya. Bertemanlah denganku apa adanya teman-teman.. Dadaaaahh... *lambailambaialamissindonesia* :"D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...