Kamis, 23 September 2010

Suntik?!?

Heii!! Hari ini saya mau cerita tentang suntik!! Cerita berawal dari sini..

“Kepada murid-murid kelas 9, setelah UTS hari ini berakhir mohon untuk tidak meninggalkan kelas terlebih dahulu. Karena akan ada pemeriksaan kesehatan”

Itu tadi suara speaker. Kurang lebih begitulah isinya. Anak-anak langsung pada nyeletuk “Wee.. mau disuntik” dan seketika anak-anak heboh. Ada yang udah menjerit kalo’ dia nggak mau disuntik, Ada yang biasa aja, ada yang tetep dengerin musik, ada yang tetep lari-larian, ada yang masih asik duduk-duduk diluar kelas. Saya termasuk yang biasa aja.. (tenan ta?) yah pertamanya histeris, tapi nggak lebe.. Cuma nyeletuk “What? Suntik.. mati kon.. aku trakhir suntik kelas berapa ya?” udah gitu tok.. sumpah! (abaikan).
Trus dikelas nunggu giliran. Tapi nggak dateng juga petugas suntik nya. Akhirnya speaker bersuara lagi, yang isinya menyuruh kita semua (murid kelas 9) berkumpul di kelas 9A. (aku kelas H *gaadayangnanya*). Maka kami semua turun deh ke bawah menuju kelas 9a.
Wow! Antri! Kaya’ orang antri BLT gitu.. selama ngantri anak-anak pada sibuk sama ketakutan nya sendiri. (gak semua sih.. aku nggak tuh). Ada juga yang usul “Ayo! Kabur yok!” Dan ada beberapa anak yang menyetujui. Ish.. trus aku nyahut “Yang kabur nggak mau sehat..” dan muncullah celetukan-celetukan lainnya seperti ‘kemalan’ (kemalan=ng’sok) hohoho.. aku dan yang lainnya ketawa GJ waktu itu. Abisnya saya ngesok juga sih.. padahal aku sendiri juga takut hehehe.. tapi celetukannya temen-temen aku tadi nggak serius kok.. tenang aja.. aku tau mereka. Anak-anak masih sibuk dalam ketakutannya sendiri. Aku masih meyakinkan mereka kalo’ nggak akan sakit.
Antrian serasa berhenti ditempat. Nggak maju-maju perasaan saya. Dan ternyata gerombolan didepan aku tuh nggak mau maju. Padahal didepan itu kosong, oh.. mentolo..  Akhirnya aku ngajak yang lainnya buat nyerombol antrian. Biar cepet disuntik ndang mari ndang wes. (Cepetan selesai, dan sudah). Terus kita nunggu pas didepan kelas. Di dalem kelas 9a masih penuh.
Trus aku duduk di bangku batu gitu (?). disebelahku ada anak F yang udah takut duluan padahal belum disuntik. Trus ada temen aku yang nakut-nakutin anak F itu.. hohoho.. saya ikutan juga ah..“Nanti itu ya.. jarum nya segini..” temenku merenggangkan tangannya. “Trus tebelnya segini..” aku nunjukkin kelingkingku. “Trus nanti ditusuk ke kepala.. pake’ palu” dan menjeritlah anak F itu dengan alay nya. Aku ama temenku tadi ngikik.
Selama nunggu, daripada aku bengong, mending aku promosi lagunya Jason Mraz. Hoho.. *jiwasalesnyamuncul*.
Dan akhirnya ya allah.. giliran kita dateng juga.. kita masuk kelas, menaruh tas. Dan melihat ekspresi anak kelas lain yang lagi disuntik. Ada yang takuut banget. Sampe dia meluk ibu petugasnya itu. Ada juga yang waktu disuntik, Dia Cuma merem sekilas dengan tenangnya. Lalu membuka mata dengan santainya setelah selesai disuntik, Wow. Macem-macem lah.
Tapi temen aku masih ada juga yang takut disuntik, ya allah.. trus aku bilang ke mereka “Sebenernya yang bikin sakit itu ketakutan kalian sendiri, karena dari awal kita udah bilang pasti sakit.. ya jadinya sakit..” kataku. Trus ada yang nyahut “Iya, semua tergantung sugesti kita sendiri..” Hoho.. lagi-lagi saya ng’sok. Padahal masih ada rasa takut disudut hatiku (halah).
Akhirnya penyuntikan berlangsung. Aku? Nggak nangis dong.. haha.. malah ada reaksi temen aku yang bilang “nggak kerasa apa-apa..” ya, ada yang biasa aja.. ada yang meringis kesakitan pelan. Kalo’ saya? Mainin kapas, haha.. ternyata dikapasku nggak ada darahnya.. ada sih tapi Cuma titik doang =,=. Ada juga yang hampir nangis. Hoho.. Aku Cuma megangin tanganku, masih berbicara pada yang lainnya untuk mengalihkan rasa nyeri ditangan.
Jadi kesimpulannya. Semua itu tergantung dari keyakinan kita.. kalo’ kita dari awal bilang “pasti sakit” ya hasilnya sakit. Tapi kalo’ kita percaya “nggak akan sakit” ya insya allah nggak akan sakit. Eh, bener nggak sih kaya’ gitu.. kalo’ menurut aku sih kaya’ gitu.. hehe..
So.. cerita berakhir disini.. haha (ini postingan nggak penting ya? Hoho)
Yuk babay...
Nb: buat kelas 9h.. mari kia berjuang sama-sama buat UNAS. Sadarlah nak.. haha..


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...